Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Asia Pacific Fibers (POLY) Akan Suplai Bahan Baku APD INA United

Produk APD besutan POLY juga telah melewati uji standar WHO untuk penanganan Covid-19
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  19:18 WIB
Pabrik serat stapel memiliki kapasitas tahunan 195.000 MT dan terdiri dari 9 jalur pemintalan langsung, 1 jalur ekstruder, dan 8 jalur serat. - Asia Pacific Fibers
Pabrik serat stapel memiliki kapasitas tahunan 195.000 MT dan terdiri dari 9 jalur pemintalan langsung, 1 jalur ekstruder, dan 8 jalur serat. - Asia Pacific Fibers

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten tekstil PT Asia Pacific Fibers Tbk. (POLY) atau APF menyatakan kesanggupannya untuk menyuplai bahan baku produk nasional alat pelindung diri (APD) dengan jenama INA United.

Sebagai informasi, Indonesia akan segera memproduksi massal APD yang terdiri dari pakaian pelindung dan masker N95 di bawah merek nasional INA United.

Direktur Utama APF V. Ravi Shankar menyatakan sejak Covid-19 dinyatakan sebagai pandemi oleh otoritas kesehatan dunia (WHO), tim riset produk APF telah aktif melakukan pengembangan bahan baku untuk pakaian pelindung diri sebagai substitusi bahan sekali pakai yang saat ini lazim digunakan tenaga kesehatan.

“Kami berhasil memproduksi bahan baku APD berbasis polyester dengan tekstur yang lebih nyaman bagi pemakainya. Produk tersebut juga telah melewati uji standar WHO untuk penanganan Covid-19,” ungkapnya dikutip dari siaran pers, Selasa (30/6/2020),

Disebutkan, bahan APD produksi APF dinyatakan lolos uji atas penetrasi darah dan bakteri dengan parameter uji ANSI/AAMI PB70:2012, ASTM F1670-2017, dan ASTM F1671-2013.

Uji ini merupakan tahapan lanjutan setelah lolos dari pengujian penetrasi dan tekanan air sebagai prasyarat mutlak APD untuk penanganan Covid-19.

“Produk APF lolos untuk perlindungan level 4 atau lebih tinggi dari syarat level perlindungan untuk ruangan penanganan intensif. Tentu kita optimis karena ini semua produksi lokal,” imbuh Ravi.

APF secara konsisten memposisikan diri sebagai produsen produk polyester bernilai tambah dan mendukung upaya pemerintah dalam menggerakkan kembali ekonomi di masa krisis.

Menurutnya, inisiatif INA United merupakan gagasan yang sangat baik karena selain mengukuhkan kedaulatan produk lokal atas impor, inisiatif ini juga bagian dari ikhtiar kita bersama dalam berjuang melawan pandemi.

Untuk diketahui, pada awal Mei lalu, perseroan mengumumkan penghentian operasional (shutdown) pabrik Karawang, Jawa Barat dan Kaliwungu, Jawa tengah.

Pada saat itu, emiten berkode saham POLY tersebut menyatakan pesanan untuk memproduksi APD dan selimut (blanket) untuk tenaga medis masih belum mampu menutup biaya operasional, meski sedikit meringankan beban operasional perusahaan.

Turunnya permintaan pasar baik dalam maupun luar negeri, ditambah dengan tingginya nilai tukar rupiah dan pembatasan impor di negara lain berdampak besar pada penjualan yang pada akhirnya memperburuk kondisi keuangan perseroan

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia pacific fibers covid-19
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top