Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perdagangan Perdana Pascalibur Panjang, Bursa China Melemah

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Shanghai Composite terpantau melemah 0,48 persen ke level 2.846,45 pada pukul 08.46 WIB, sedangkan indeks CSI 300 melemah 0,54 persen ke level 3.691,51.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 06 Mei 2020  |  09:33 WIB
Ilustrasi. Bursa saham China. - Qilai Shen/ Bloomberg
Ilustrasi. Bursa saham China. - Qilai Shen/ Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar saham China melemah tipis pada awal perdagangan Rabu (6/5/2020), hari perdagangan pertama di bulan Mei setelah libur libur panjang sebelumnya.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Shanghai Composite terpantau melemah 0,48 persen ke level 2.846,45 pada pukul 08.46 WIB, sedangkan indeks CSI 300 melemah 0,54 persen ke level 3.691,51.

Investor memiliki kesempatan pertama sejak 30 April untuk bereaksi terhadap kekhawatiran atas meningkatnya ketegangan politik dengan AS, yang mengancam merusak kesepakatan perdagangan yang ditandatangani hanya beberapa bulan lalu.

Satu sinyal kunci untuk mata uang datang dari penetapan nilai tukar harian bank sentral China hari ini, yang hanya sedikit lebih kuat dari yang diperkirakan. Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah mungkin ingin membatasi volatilitas.

Pasar China dibuka kembali tidak seperti pada bulan Februari pascalibur Tahun Baru, ketika saham jatuh hingga 9,1 persen dan yuan anjlok paling dalam dalam enam bulan terakhir.

Daftar panjang stimulus moneter dan fiskal telah meredakan kekhawatiran atas anjloknya permintaan domestik, dan pasar telah stabil hingga saat ini. Untuk pasar saham, investor sekarang memperkirakan pada prospek ekonomi global yang lesu yang dapat menghambat pemulihan pendapatan perusahaan.

Investor saat ini mengandalkan lebih banyak stimulus dari pemerintah dan bank sentral sebagai katalis yang akan mengisi ulang amunisi pasar keuangan.

Fokus utama bagi investor China sebelumnya adalah pada 22 Mei, yang merupakan awal dari pertemuan tahunan utama badan legislatif utama negara. Tetapi kekhawatiran baru terhadap perdagangan membayangi kebijakan apa pun yang diumumkan pemerintah untuk membantu mendorong pertumbuhan di dalam negeri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa china
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top