Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Genjot Penjualan, Indocement (INTP) Bidik Pasar Baru di Dalam dan Luar Negeri

Corporate Secretary Indocement Antonius Marcos menyatakan pada tahun ini adanya pandemi COVID-19 membuat rencana para keluarga untuk melakukan renovasi rumah menyambut Lebaran menjadi tertunda khususnya untuk wilayah Jabodetabek karena terbentur masalah PSBB.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 05 Mei 2020  |  20:52 WIB
Pabrik semen milik PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk.
Pabrik semen milik PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk.

Bisnis.com, JAKARTA – Kendati mengakui kondisi bulan Ramadan kali ini sangat berbeda dari tahun sebelumnya karena terbentur pandemi CovidD-19 dan pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar(PSBB), PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. (INTP) optimis masih bisa menggenjot penjualan dari alternatif pasar baru.

Corporate Secretary Indocement Antonius Marcos menyatakan pada tahun ini adanya pandemi Covid-19 membuat rencana para keluarga untuk melakukan renovasi rumah menyambut Lebaran menjadi tertunda khususnya untuk wilayah Jabodetabek karena terbentur masalah PSBB.

“Akan tetapi untuk market Jawa Tengah masih relatif cukup baik karena di daerah tersebut belum diterapkan PSBB,” tuturnya kepada Bisniscom, Selasa (5/5/2020).

Meski pangsa pasar utama emiten berkode saham INTP tersebut masih berada di wilayah Jabodetabek, tetapi perseroan tetap mencari peluang dengan mencoba potensi pelebaran jangkauan penjualan di luar Jabodetabek bahkan melalui ekspor ke luar negeri.

Perseroan pun mengaku masih mempelajari kondisi yang terjadi saat ini. Namun, produsen semen dengan jenama Tiga Roda tersebut sudah berusaha mengimplementasikan efisiensi di segala bidang operasional.

“Semua pengeluaran yang tidak mendesak kami tunda. Kami juga hanya menjalankan pabrik-pabrik kami yang terefisien,” imbuhnya.

Dengan semangat solidaritas, lanjutnya, baru-baru ini jajaran direksi, manajemen dan staf secara sukarela melakukan pengurangan gaji untuk beberapa bulan ke depan. Hal ini diklaim sebagai semangat kepedulian dari seluruh karyawan Indocement di tengah-tengah keprihatinan ini.

Untuk diketahui, Indocement mencatatkan penjualan sebanyak 3,9 juta ton sepanjang kuartal I/2020. Angka tersebut terkontraksi 6 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Lebih lanjut, penurunan penjualan tersebut utamanya disebabkan oleh curah hujan yang tinggi pada awal tahun sehingga mengakibatkan banjir di wilayah Jabodetabek.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indocement semen aksi emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top