Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Alami Kenaikan Mingguan Tertinggi Sejak 1974

Keyakinan investor menguat setelah The Federal Reserve mengumumkan langkah-langkah baru sebagai perlindungan dampak dari virus corona.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 10 April 2020  |  08:53 WIB
Bursa AS Alami Kenaikan Mingguan Tertinggi Sejak 1974
Ilustrasi.
Bagikan

Bisnis.com. JAKARTA — Saham Amerika Serikat membukukan kenaikan mingguan tertinggi sejak 1974, seiring dengan menguatnya keyakinan investor setelah The Federal Reserve mengumumkan langkah-langkah baru sebagai perlindungan dampak dari virus corona.

Melansir dari Bloomberg, Jumat (10/4/2020) indeks S&P 500 menguat untuk ketiga kalinya dalam empat hari terakhir, menjadikan akumulasi kenaikan pada pekan ini menjadi 12 persen.

Hal tersebut ditopang oleh langkah The Fed yang akan memberikan bantuan senilai US$2,3 triliun sebagai dana tambahan setelah data pengangguran AS tercatat meningkat dalam pekan ketiganya.

Di sisi lain, Direktur US National Institute of Allergy and Infectious Diseases Anthony Fauci juga menyatakan bahwa angka kematian akibat virus corona atau Covid-19 di AS akan jauh lebih sedikit dibandingkan proyeksi sebelumnya.

“Mengatakan kabar dari The Fed benar-benar membuat pasar AS bullish, seiring dengan berita fiskal global yang membaik, jika kita percaya diri dan tahu apa yang harus dilakukan untuk menangani pandemi ini,” ujar Head of Portofolio Strategy di Evercore ISI, Dennies DeBusschere.

Sementara itu minyak kembali tergelincir, tak mampu meneruskan penguatan yang dialami sebelumnya karena investor melihat proposal pembatasan pasokan OPEC+ tidak cukup untuk mengimbangi penurunan permintaan akibat pandemi Covid-19.

Sebelumnya diketahui bahwa kelompok produsen, yang meliputi Arab Saudi dan Rusia, akan memotong 10 juta barel per hari dari produksi minyak mereka selama dua bulan ke depan.

Chairman The Fed Jerome Powell menegaskan bahwa Bank Sentral AS tersebut berkomitmen untuk menggunakan semua kekuatannya untuk membantu negara pulih. The Fed akan memasuki pasar obligasi dengan level yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bank Sentral sekarang dapat membeli obligasi “fallen angel” dari perusahaan yang baru-baru ini kehilangan peringkat peringkat investasi mereka. The Fed juga telah memperluas Term Asset-Backed Securities Loan Facility mereka untuk memasukkan sekuritas top-rated yang didukung hipotek komersial dan kewajiban pinjaman yang dijaminkan.

Hal trsebut membuat beberapa ETF terbesar yang melacak sekuritas melambung. ETF Obligasi Korporasi Hasil Tinggi iShares iBoxx US$14,8 miliar melonjak paling tinggi sejak Januari 2009.

Emas ditutup pada level tertinggi sejak akhir 2012 karena investor mencari pengamanan terhadap kemungkinan perlambatan ekonomi lebih lanjut. Di tempat lain, Indeks Stoxx Europe 600 naik. Obligasi pemerintah di wilayah tersebut naik di tengah laporan bahwa Italia, Spanyol, dan AS mungkin memperpanjang penguncian untuk memerangi wabah koronavirus. Sebagian besar saham Asia naik, meskipun saham Jepang turun.

Berikut ringkasan pasar seutuhnya:

Saham
Indeks S&P 500 naik 1,4% menjadi 2.789,82 pada pukul 4.04 Waktu New York, tertinggi dalam hampir empat minggu.
Dow Jones Industrial Average naik 1,2% menjadi 23.719,37, tertinggi dalam hampir empat minggu.
Indeks Komposit Nasdaq meningkat 0,8% menjadi 8.153,57, tertinggi dalam hampir empat minggu.
MSCI All-Country World Index naik 1,6% menjadi 469,59, tertinggi dalam hampir empat minggu.

Mata uang
Indeks Spot Dollar Bloomberg merosot 0,8% menjadi 1.247,32.
Yen Jepang menguat 0,4% menjadi 108,41 per dolar.
Euro naik 0,7% menjadi $ 1,0934.
Pound Inggris naik 0,7% menjadi $ 1,2471, yang terkuat dalam lebih dari tiga minggu.

Obligasi
Imbal hasil pada obligasi negara dua tahun turun 3 basis poin menjadi 0,23%.
Imbal hasil pada obligasi 10-tahun menurun 5 basis poin menjadi 0,72%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman menurun 4 basis poin menjadi -0,35%, penurunan terbesar dalam lebih dari seminggu.
Imbal hasil 10-tahun Inggris menurun 3 basis poin menjadi 0,306%.

Komoditas
Minyak mentah West Texas Intermediate turun 6,3% menjadi US$23,50 per barel.
Emas menguat 2,1% menjadi $ 1,684.38 per ounce, tertinggi dalam lebih dari tujuh tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kebijakan The Fed bursa amerika Virus Corona
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top