Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Investor Pantau Covid-19 dan Harga Minyak, Bursa Asia Bergerak Variatif

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Topix dan Nikkei 225 Jepang terpantau menguat 0,51 persen dan 0,24 persen masing-masing. Sementara itu, indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,52 persen.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 03 April 2020  |  10:08 WIB
Bursa Asia -  Bloomberg.
Bursa Asia - Bloomberg.

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Asia bergerak variatif pada perdagangan Jumat (3/4/2020) karena para pelaku pasar mempertimbangkan lonjakan harga minyak mentah dan data wabah virus corona (COVID-19) yang suram.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Topix dan Nikkei 225 Jepang terpantau menguat 0,51 persen dan 0,24 persen masing-masing. Sementara itu, indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,52 persen.

Di China, indeks Shanghai Composite dan CSI 300 melemah masing-masing 0,21 persen dan 0,15 persen, sedangkan indeks Hang Seng di Hong Kong melemah 0,53 persen.

Harga minyak mentah kembali melemah pada perdagangan Jumat setelah melonjak hingga 22 persen pada perdagangan sebelumnya menyusul pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump bahwa Arab Saudi dan Rusia akan melakukan pengurangan produksi secara besar-besaran.

Sebelumnya, indeks S&P 500 AS ditutup menguat 2,3 persen, didorong oleh saham energi, sedangkan sektor konsumer melemah setelah klaim pengangguran AS melonjak dua kali lipat pekan sebelumnya menjadi 6,6 juta.

Investor terus tertekan oleh kekhawatiran penyebaran virus corona setelah jumlah infeksi di seluruh dunia menembus 1 juta kasus, hanya dalam empat bulan setelah kasus pertama ditemukan di Wuhan, China.

Dengan lockdown yang diberlakukan di banyak negara diperkirakan berlangsung lebih lama, kegiatan ekonomi menjadi korbannya. Hampir 10 juta warga di AS kehilangan pekerjaan dalam dua pekan terakhir, lebih banyak dari jumlah tenaga kerja yang hilang selama resesi tahun 2008 silam.

"Tidak akan ada pemulihan nyata di pasar sampai jumlah infeksi (virus corona) dan kematian mencapai puncaknya," ungkap Stephen Dover dari Franklin Templeton, seperti dikutip  Bloomberg.

"Pasar akan terus mengalami volatilitas yang sangat tinggi ketidakpastian ini dapat dilewati,” lanjutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia bursa global
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top