Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jangan Panik, Pelemahan Rupiah Akibat Corona Cuma Sementara

Ekonom memprediksi dampak virus corona yang terhadap nilai tukar rupiah hanya bersifat sementara.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 29 Februari 2020  |  15:31 WIB
Karyawan menghitung uang di salah satu gerai penukaran uang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan menghitung uang di salah satu gerai penukaran uang di Jakarta, Senin (3/2/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, BANDUNG- Masyarakat diminta tidak panik dalam merespon pelemahan nilai tukar rupiah akibat meluasnya wabah virus Corona (Covid-19).

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan pelemahan rupiah relatif lebih baik jika dibandingkan negara-negara di kawasan Asia karena Bank Indonesia berada di pasar untuk menjaga stabilitas.

"Fundamental harus diyakinkan, pelaku pasar agar jangan panik. Ada respon pemerintah berupa paket kebijakan untuk melindungi pasar domestik dari virus Corona," katanya saat acara Pelatihan Wartawan Bank Indonesia di Bandung, Sabtu (29/2/2020).

Dia menuturkan ada dua faktor yang membentuk nilai tukar rupiah yaitu teknikal, fundamenal, dan situasi eksternal. Menurutnya, pelemahan rupiah dalam beberapa hari terakhir terjadi karena sentimen negatif penyebaran virus Corona.

Keluarnya modal (capital outflow) dari pasar domestik, imbuhnya, tidak dapat dihindari karena industri keuangan Indonesia saat ini sangat bergantung terhadap investor asing. Hal itu terjadi karena defisit neraca berjalan (current account deficit/CAD).

Josua berharap kombinasi antara kebijakan fiskal, moneter, dan reformasi struktural dapat membawa dampak positif terhadap ekonomi Indonesia di tengah situasi ketidakpastian global. Dia bahkan optimistis nilai tukar rupiah kembali stabil setelah wabah virus Corona mereda.

"Mudah-mudahan pelemahan rupiah ini temporer [sementara]. Arah pasar keuangan [rupiah] bisa kembali ke level di bawah Rp14.000 per dolar Amerika jika virus Corona bisa ditangani pada kuartal I/2020," imbuhnya.

Seperti diketahui, rupiah terkoreksi 2,05 persen atau 293 poin dan parkir di level Rp14.318 per dolar AS sehingga level terendah sejak Agustus 2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Rupiah nilai tukar rupiah Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top