Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sejumlah Perusahaan Peringatkan Dampak COVID-19, Bursa Eropa Melemah

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Eropa terus merosot pada perdagangan Kamis (27/2/2020), setelah lebih banyak perusahaan memperingatkan bahwa virus corona akan menekan laba.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 27 Februari 2020  |  18:40 WIB
Bursa Efek Frankfurt. -  Alex Kraus / Bloomberg
Bursa Efek Frankfurt. - Alex Kraus / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Eropa terus merosot pada perdagangan Kamis (27/2/2020), setelah lebih banyak perusahaan memperingatkan bahwa virus corona akan menekan laba.

Indeks Stoxx Europe 600 terpantau melemah 1,98 persen atau 8 poin ke level 396,62 pada pukul 17.44 WIB, setelah dibuka di zona merah dengan pelemahan 0,84 persen di posisi 401,24.

Sektor perjalanan dan wisata menjadi penekan terbesar indeks setelah bergerak melemah 3,88 persen, disusul oleh sektor bahan baku yang turun 3,61 persen.

Sejumlah perusahaan seperti Anheuser-Busch InBev NV dan Standard Chartered Plc mengeluarkan peringatan mengenai dampak wabah virus corona (COVID-19) terhadap pendapatan perusahaan.

Indeks Stoxx telah melemah sepanjang pekan ini di tengah kekhawatiran tentang dampak wabah pada pertumbuhan global dan pendapatan perusahaan.

Sementara itu, otoritas kesehatan AS pada hari Rabu mengatakan mereka menemukan kasus pertama virus corona yang tidak memiliki hubungan dengan penderita lain, sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat ada lebih banyak kasus yang dilaporkan di negara-negara selain China untuk pertama kalinya.

"Mengingat volatilitas baru-baru ini, ketakutan menjadi faktor dominan," kata Guillermo Hernandez Sampere, kepala perdagangan di manajer aset MPPM EK, seperti dikutip Bloomberg.

“Dalam waktu yang sangat singkat, kami beralih dari perayaan level tertinggi sepanjang masa ke mode panik. Masih terlalu dini untuk ‘buy the dip’ (membeli saham saat harga turun) dan saya berharap investor tetap menunggu," lanjutnya.

Bursa Eropa sekarang telah menghapus semua kenaikan tajam yang dibuat sejak akhir Oktober. Stoxx 600 berada di jalur untuk pekan terburuk sejak Agustus 2011.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa eropa
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top