Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Logindo Samudramakmur Restrukturisasi Pinjaman Obligasi

Berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), pinjaman obligasi senilai 50 juta dolar Singapura yang akan jatuh tempo pada Senin (3/2/2020) telah disetujui untuk dikonversi menjadi pinjaman jangka panjang ke Bank UOB Singapura untuk periode pinjaman 5 tahun.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 01 Februari 2020  |  16:11 WIB
Pengunjung menggunakan ponsel memotret papan elektronik yang menampilkan pergerakan harga saham di Jakarta, Jumat (31/1/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Pengunjung menggunakan ponsel memotret papan elektronik yang menampilkan pergerakan harga saham di Jakarta, Jumat (31/1/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Upaya restrukturisasi pinjaman obligasi emiten pelayaran PT Logindo Samudramakmur Tbk. (LEAD) yang akan jatuh tempo pada pekan depan telah disetujui dan dikonversikan menjadi pinjaman jangka panjang ke bank.

Berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), pinjaman obligasi senilai 50 juta dolar Singapura yang akan jatuh tempo pada Senin (3/2/2020) telah disetujui untuk dikonversi menjadi pinjaman jangka panjang ke Bank UOB Singapura untuk periode pinjaman 5 tahun.

Selain itu, pinjaman perseroan ke Bank UOB dan Bank DBS Singapura senilai US$60 juta juga telah mendapatkan persetujuan untuk diperlunak. Tenor pinjaman ini juga diperpanjang menjadi 5 tahun.

“Dalam jangka waktu 5 tahun, perseroan harus membayar pokok pinjaman dari pinjaman-pinjaman di atas sebesar US$16,4 juta. Sisa pinjaman akan jatuh tempo pada akhir tahun kelima,” dikutip dari keterbukaan informasi, Sabtu (1/2/2020).

Perseroan tidak akan diwajibkan membayar bunga selama masa tenor pinjaman ini dan seluruh bunga yang terhitung atas seluruh pinjaman akan dikapitalisasi dan dibayarkan pada akhir tahun ke-5.

Adapun, untuk tingkat bunga pinjaman yang dikapitalisasi telah disetujui pihak debitur dengan besaran lebih rendah dari 25 persen dari tingkat bunga saat ini.

“Dengan disepakatinya restrukturisasi pinjaman tersebut, beban arus kas perseroan untuk 5 tahun ke depan akan lebih ringan dan terjaga,” tertulis dalam keterbukaan informasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi logindo samudramakmur
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top