Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pan Brothers (PBRX) Kerek Belanja Modal Jadi US$15 Juta

Kenaikan belanja modal seiring dengan langkah perseroan meningkatkan kapasitas produksi melalui industri 4.0. Dari alokasi tersebut, saat ini telah terserap sekitar 90%.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 17 Desember 2019  |  19:24 WIB
Direktur Utama PT Pan Brothers Tbk Ludijanto Setijo (dari kiri) berbincang dengan Wakil Direktur Utama Anne Patricia Sutanto, Direktur Fitri Ratnasari Hartono, Komisaris Utama Supandi Widi Siswanto dan Direktur Jean Pierre Seveke usai RUPST di Jakarta, Rabu (26/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Pan Brothers Tbk Ludijanto Setijo (dari kiri) berbincang dengan Wakil Direktur Utama Anne Patricia Sutanto, Direktur Fitri Ratnasari Hartono, Komisaris Utama Supandi Widi Siswanto dan Direktur Jean Pierre Seveke usai RUPST di Jakarta, Rabu (26/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pan Brothers Tbk. mengalokasikan belanja modal senilai US$15 juta pada 2020, lebih tinggi dari belanja modal tahun ini senilai US$11 juta-US$12 juta.

Wakil Direktur Utama Pan Brothers Anne Patricia Sutanto menyampaikan perseroan menyiapkan belanja modal sekitar US$7 juta - US$8 juta setiap tahun untuk meningkatkan fasilitas pabrik. Pada 2019, emiten bersandi saham PBRX ini, mengalokasikan sekitar US$11 juta - US$12 juta.

Kenaikan belanja modal seiring dengan langkah perseroan meningkatkan kapasitas produksi melalui industri 4.0. Dari alokasi tersebut, saat ini telah terserap sekitar 90%.

Pada tahun depan, pemasok merek global seperti Uniqlo dan Adidas itu, mengalokasikan belanja modal US$15 juta yang bersumber dari kas internal. Perseroan melanjutkan peningkatan kapasitas yang telah dilakukan sejak tahun ini.

Melalui automisasi mesin, Pan Brothers berharap dapat membangun 2 shift dengan kenaikan pekerja dari 38.000 pekerja menjadi 45.000 pekerja. Perseroan juga dapat memperoleh peningkatan kapasitas produksi kapasitas sekitar 20%-22% setiap tahun.

Automisasi ini bakal meningkatkan kapasitas terpasang dari 116 juta menjadi 130 juta pada 2021.

"Kami menambah kapasitas dengan industri 4.0. Dalam pabrik yang sama, kami akan membangun sistem yang bisa menyerap tiga shift," katanya dalam public expose pada Selasa (17/12/2019).

Hingga akhir tahun ini, kata Anne, penjualan diproyeksikan dapat tumbuh 10% secara tahunan atau mencapai US$665 juta. Proyeksi ini didukung dengan pengiriman produk yang tepat waktu, sebab penjualan dibukukan setelah pengiriman barang.

Emiten bersandi saham PBRX ini, juga tengah melakukan percobaan atas dua merek baru. Dengan demikian, perseroan akan mendapat tambahan dua merek baru pada tahun depan, yakni Calvin Klein dan Tommy Hilfiger.

Lebih lanjut, PBRX mengincar kenaikan penjualan 10%-15% pada tahun depan atau sekitar US$731,5 juta - US$764,75 juta.

Pada perdagangan Selasa (17/12/2019), harga saham PBRX ditutup melemah 1,79% pada level Rp550 per saham. Di level itu, perusahaan memiliki kapitalisasi pasar Rp3,56 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pan brothers kinerja emiten
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top