KINERJA SEMESTER I/2019 : Laba Bersih Chandra Asri (TPIA) Terpangkas 71,43 Persen

Meski ada beberapa perbaikan di sisi beban, tapi laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk tetap tertekan.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 24 September 2019  |  08:21 WIB
KINERJA SEMESTER I/2019 : Laba Bersih Chandra Asri (TPIA) Terpangkas 71,43 Persen
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan pabrik Polyethylene (PE) baru berkapasitas 400.000 ton per tahun di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), Cilegon, Banten, Selasa, (18/6/2019). - Bisnis/Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA -- Kinerja PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. yang tertekan pada kuartal I/2019 berlanjut hingga semester I/2019, tercermin pada pendapatan bersih yang turun 18,07 persen dan laba bersih turun 71,43 persen secara tahunan. 
 
Berdasarkan laporan keuangan yang dirilis pada Selasa (24/9/2019), emiten bersandi saham TPIA ini melaporkan pendapatan bersih sebesar US$1,05 miliar pada semester I/2019. Perolehan itu lebih rendah dari realisasi semester I/2018, yang sebesar US$1,29 miliar. 
 
Beban pokok pendapatan turun 12,35 persen menjadi US$918,8 juta. Sehingga, laba kotor yang dihasilkan pun turun 43,29 persen secara year-on-year (yoy) menjadi US$134,86 juta.

Namun, ada kenaikan 7,49 persen di beban penjualan dari US$20,56 juta menjadi US$22,1 juta. Demikian juga dengan beban keuangan, yang meningkat 16,72 persen dari US$25,96 juta menjadi US$30,3 juta.
 
Rupiah yang berhasil menguat pada paruh pertama tahun ini, mampu membuat kerugian kurs mata uang asing perseroan menyusut hingga 71,3 persen dari US$7,98 juta menjadi US$2,29 juta. 

Meski demikian, laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk anjlok 71,43 persen yoy dari US$115,21 juta pada semester I/2018, menjadi US$32,92 juta pada semester I/2019. 
 
Entitas anak PT Barito Pacific Tbk. itu memiliki jumlah aset sebesar US$3,19 miliar per 30 Juni 2019, naik 0,63 persen dari total aset per 31 Desember 2018 yang senilai US$3,17 miliar. Adapun liabilitasnya tercatat mencapai US$1,42 miliar dan ekuitas US$1,78 miliar. 
 
Pada perdagangan Senin (23/9), saham TPIA ditutup melemah 1,2 persen ke level Rp8.250 per saham. Pada level harga itu, perusahaan memiliki kapitalisasi pasar senilai Rp147,13 triliun. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kinerja emiten, chandra asri

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top