Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waskita Beton Precast (WSBP) Bakal Lunasi Pinjaman Rp300 Miliar

Direktur Keuangan Waskita Beton Precast Anton YT Nugroho mengatakan perseroan memiliki kas sebesar Rp1,3 triliun.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 24 Januari 2019  |  13:20 WIB
Waskita Beton Precast (WSBP) Bakal Lunasi Pinjaman Rp300 Miliar
Direktur Utama PT Waskita Beton Precast Tbk Jarot Subana (tengah) berbincang dengan Komisaris Independen Abdul Ghofarrozin dan Direktur Anton Yulianto, disaksikan Komisaris Independen Suhendro Bakri, dan Direktur Independen Agus Wantoro, seusai RUPST, di Jakarta. Selasa (3/7/2018). - JIBI/Endang Muchtar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Waskita Beton Precast Tbk. akan melakukan pelunasan pinjaman senilai Rp300 miliar dengan menggunakan pembayaran termin yang diterima perseroan pada 2018.

Direktur Keuangan Waskita Beton Precast Anton YT Nugroho mengatakan perseroan memiliki kas sebesar Rp1,3 triliun. Dana itu berasal dari proyek jalan tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar, Bekasi-Cawang-Kampung Melayu, dan pekerjaan lainnya.

Perolehan dana tersebut, sambungnya, digunakan oleh perseroan untuk melakukan pelunasan pinjaman. Emiten berkode saham WSBP itu tercatat melunasi pinjaman Rp244 miliar pada Desember 2018.

“Pada akhir Januari 2019, Kami akan melunasi sekitar Rp300 miliar dengan menggunakan termin yang diperoleh pada 2018,” ujar Anton dalam siaran pers, Kamis (24/1/2019).

Dia menambahkan WSBP juga akan meneriman pendapatan termin sekitar Rp800 miliar. Jumlah tersebut berasal dari pembayaran yang akan dilakukan oleh PT Waskita Bumi Wira (WBW) sekitar akhir Januari 2019 hingga pertengahan Februari 2019.

Sebelumnya, Sekretaris Perusahaan Waskita Beton Precast Ratna Ningrum mengungkapkan terdapat beberapa proyek eksternal serta tambahan kontrak eksisting yang masuk ke pipeline perseroan. Pekerjaan tersebut di antaranya jalan tol Cibitung-Cilincing dan Bogor-Ciawi-Sukabumi Paket 2.

Pipeline nilai kontrak baru Januari 2019 sekitar Rp1 triliun,” sebutnya.

Ratna menambahkan terdapat adendum kontrak baru yang mundur ke Februari 2019 dari semula dijadwalkan pada Januari 2019. Pekerjaan tersebut yakni adendum kontrak eksisting Legundi-Bunder yang mundur menjadi bulan depan.
 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten konstruksi waskita beton precast
Editor : Annisa Margrit
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top