Berikut Rencana Adaro Energy (ADRO) dalam Mendongkrak Produksi

PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) berpeluang mengerek produksi untuk memenuhi arahan pemerintah yang ingin menambah kuota ekspor batu bara sejumlahh 100 juta ton. 
Hafiyyan | 29 Agustus 2018 21:36 WIB
Logo PT Adaro Energy, Tbk. - Reuters/Beawiharta

Bisnis.com, JAKARTA - PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) berpeluang mengerek produksi untuk memenuhi arahan pemerintah yang ingin menambah kuota ekspor batu bara sejumlahh 100 juta ton. 

Direktur dan Chief Legal Officer Adaro Energy M. Syah Indra Aman menyampaikan, rencana pemerintah menambah ekspor batu bara 100 juta ton bertujuan meningkatkan devisa. Dengan langkah itu, diharapkan pergerakan mata uang rupiah lebih stabil.

Perusahaan tentunya melihat peluang mengerek produksi untuk membantu program pemerintah. Namun demikian, jumlahnya dipekirakan tidak akan jauh dari target awal tahun.

"Kalau ditanya mampu atau tidak naikan produksi, tentunya kami mampu. Namun, kami punya perencanaan jangka panjang yang kami jaga. Jadi, kalaupun menaikan produksi volumenya kecil," tuturnya, Rabu (29/8/2018).

Dia mencontohkan, pada 2017 realisasi produksi batu bara Adaro sejumlah 52,64 juta ton dan bujet 2018 naik sedikit menjadi 54 juta--56 juta ton. Artinya, kenaikan produksi dilakukan secara bertahap untuk menjaga prinsip bisnis keberlanjutan dalam jangka panjang.

Terkait kinerja produksi batu bara pada semester II/2018, volumenya berpotensi meningkat dibandingkan paruh pertama tahun ini. Per Juni 2018, volume produksi perseroan turun 4% year-on-year (yoy) menjadi 24,06 juta ton, dan penjualan terkoreksi 6% yoy menuju 23,81 juta ton.

Direktur dan Chief Financial Officer (CFO) Adaro Energy David Tendian menuturkan, seiring dengan kenaikan kinerja operasional perusahaan optimistis meraih target EBITDA 2018 senilai US$1,1 miliar--US$1,3 miliar. Per Juni 2018, EBITDA operasional turun 5% yoy menjadi US$593 juta.

Pada tahun depan, perseroan berpotensi membukukan tambahan pendapatan dari tambang Kestrel. Komposisinya 48% dari total pemasukan, sesuai porsi saham ADRO di proyek tersebut.

Akuisisi tambang Kestrel oleh Adaro Energy dengan EMR Capital Ltd dari Rio Tinto secara resmi rampung pada 1 Agustus 2018. Setelah transaksi ini rampung, kepemilikan atas Kestrel meliputi Kestrel Coal Resources Pty Ltd  sebesar 80% dan Mitsui Coal Australia 20%.

Kestrel Coal Resources Pty Ltd merupakan perusahaan patungan yang dibentuk Adaro dan EMR dengan kepemilikan sejumlah 48% dan 52%.  "Kalau tahun ini kontribusi belum maksimal, karena hanya 4 bulan [sampai 2018 berakhir]. Tahun depan kontribusinya lebih signifikan," tutur David.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kinerja emiten, adaro

Editor : Pamuji Tri Nastiti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top