DGIK Bakal Bersikap Kooperatif

Manajemen kontraktor swasta, PT Nusa Konstruksi Enjiniring Tbk., menyatakan bakal bersikap kooperatif dan terbuka terhadap berbagai pihak terkait kasus hukum yang menimpa perusahaan.
DGIK Bakal Bersikap Kooperatif Yodie Hardiyan | 05 Oktober 2017 18:06 WIB
DGIK Bakal Bersikap Kooperatif
Pekerja PT Nusa Konstruksi Enjiniring Tbk (NKE) menyelesaikan pembangunan gedung World Capital Tower (WCT) setinggi 54 lantai milik Pollux Properties Group, di Mega Kuningan, Jakarta, Rabu (13/9). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA--Manajemen kontraktor swasta, PT Nusa Konstruksi Enjiniring Tbk., menyatakan bakal bersikap kooperatif dan terbuka terhadap berbagai pihak terkait kasus hukum yang menimpa perusahaan.

Kasus hukum itu sendiri diakui oleh manajemen emiten berkode saham DGIK mempengaruhi pergerakan harga saham perusahaan di Bursa Efek Indonesia.

Direktur Utama Nusa Konstruksi Djoko Eko Suprastowo mengatakan perusahaan akan bersikap kooperatif terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), lembaga yang menetapkan perusahaan sebagai tersangka korupsi.

“Dengan segala pertimbangan, kita akan kooperatif,” katanya dalam paparan publik yang diselenggarakan setelah Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa, Kamis (5/10).

Menurutnya, manajemen juga akan berusaha terus bersikap terbuka kepada para pemangku kepentingan seperti pemegang saham hingga pihak perbankan mengenai kasus yang dialami oleh perusahaan.

Keterbukaan itu akan disampaikan oleh manajemen untuk menyeimbangkan situasi peredaran informasi mengenai perusahaan pada saat ini. “Kita infokan segala perkembangan yang ada sehingga publik bisa mengerti kejadiannya seperti apa,” katanya.

Djoko juga mengatakan publik tidak perlu mengkhawatirkan kasus yang dialami oleh perusahaan. Menurutnya, kasus yang dialami oleh perusahaan berbeda dari kasus yang dialami oleh personal.
NKE sekarang sedang menghadapi kasus hukum. NKE sebagai korporasi telah ditetapkan sebagai tersangka korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Kasus yang menimpa Nusa Konstruksi itu terkait proyek pembangunan rumah sakit pendidikan khusus penyakit infeksi dan pariwisata di Universitas Udayana, Bali untuk tahun anggaran 2009-2010.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pt nusa konstruksi enjiniring tbk

Editor : Maftuh Ihsan

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top