Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Victoria Manajemen Investasi Bidik Dana Kelolaan Rp1 Triliun

Victoria Manajemen Investasi membidik Dana Kelolaan Rp1 Triliun pada akhir tahun ini
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 18 Agustus 2016  |  03:08 WIB
Karyawan melintas di depan monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan di Jakarta, Selasa (12/1/2016).  - Bisnis.com
Karyawan melintas di depan monitor pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan di Jakarta, Selasa (12/1/2016). - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA--Victoria Manajemen Investasi membidik dana kelolaan sebesar Rp1 triliun pada akhir tahun ini seiring meluncurnya sejumlah produk baru pada semester II/2016.

Juntrihary M. Fairly, Direktur Utama Victoria Manajemen Investasi, menuturkan sebagai pendatang baru di industri aset manajemen, perusahaan aset manajemen Grup Victoria ini mulai ekspansif sejak awal 2016. Sejak berdiri pada Desember 2014 hingga akhir 2015, Victoria Manajemen Investasi menempuh konsolidasi internal dan menyusun sistem bisnis yang stabil.

"Sampai 11 Agustus 2016, dana kelolaan kami Rp565 miliar. Proyeksi kami September bisa sampai Rp700 miliar sehingga akhir tahun bisa sentuh Rp1 triliun," ujar Juntrihary, Selasa (16/8).

Saat ini, baru empat produk yang diluncurkan Victoria Manajemen Investasi, yakni Reksa Dana Victoria Obligasi Negara, Reksa Dana Campuran Victoria Jupiter, Reksa Dana Lancar Victoria Merkurius, dan Reksa Dana Terproteksi Victoria Venus.

"Yang paling besar dana kelolaannya itu reksa dana campuran Victoria Jupiter. Yang paling baru itu Reksa Dana Obligasi Negara karena sebelumnya kami belum punya produk fixed income," imbuhnya.

Selain empat produk tersebut, lanjut Juntrihary, Victoria Manajemen Investasi sedang mematangkan produk reksa dana saham serta reksa dana pendapatan tetap berbasis obligasi korporasi dan obligasi negara.

"Reksa dana saham kemungkinan September atau Oktober akan launching. Tidak spesifik sektor tertentu, tetapi mengacu pada indeks 30," kata Juntrihary.

Untuk memperluas distribusi produk, perusahaan menggandeng Bank Victoria sebagai agen penjual reksa dana (Aperd). Kerja sama dengan Bank Victoria yang memiliki 102 cabang di seluruh Indonesia itu diharapkan dapat mendorong kinerja pada 2017.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dana kelolaan pt mandiri manajemen investasi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top