Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tertekan Forex, Indosat Dulang Rugi Bersih Rp1,12 Triliun

Rugi bersih PT Indosat Tbk. (ISAT) selama sembilan bulan pertama 2015 lebih mencapai Rp1,12 triliun, lebih rendah dari rugi bersih periode sama tahun lalu Rp1,33 triliun.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 06 November 2015  |  16:00 WIB
Tertekan Forex, Indosat Dulang Rugi Bersih Rp1,12 Triliun
Kinerja Indosat tertekan rugi selisih kurs - Bisnis/Yayus Yuswoprihanto
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Rugi bersih PT Indosat Tbk. (ISAT) selama sembilan bulan pertama 2015 lebih mencapai Rp1,12 triliun, lebih rendah dari rugi bersih periode sama tahun lalu Rp1,33 triliun.

Emiten jasa telekomunikasi tersebut sejak awal tahun hingga akhir September terbebani rugi selisih kurs yang besar. Maka, tak heran bottom line perseroan tertekan.

Rugi selisih kurs bersih pada sembilan bulan pertama tahun ini melonjak menjadi Rp2,33 triliun dari rugi selisih kurs periode sama tahun lalu sebesar Rp146,7 miliar. Laporan keuangan tahun lalu disajikan kembali setelah perseroan enerapkan PSAK 24 (revisi 2013) yang berlaku efektif 1 Januari 2015.

Secara kuartalan, rugi bersih Indosat pada kuartal III/2015 mencapai Rp388,5 miliar, meningkat 39,6% dari kuartal III tahun lalu sebesar Rp278,2 miliar. Selama kuartal III tahun ini Indosat terbebani rugi selisih kurs bersih Rp1,33 triliun, melonjak 377,7% dari kuartal III/2014 sebesar Rp278,9 miliar.

“Rugi selisih kurs melonjak karena depresiasi rupiah terhadap dolar AS. Kemungkinan besar sepanjang tahun ini kami mencatatkan rugi karena volatilitas rupiah,” ucap Direktur Utama Indosat Alexander Rusli, Jumat, (6/11/2015).

Dari sisi top line, pendapatan ISAT selama sembilan bulan pertama tahun ini mencapai Rp19,58 triliun, meningkat 10,5% dari periode sama 2014 sebesar Rp17,72 triliun (year-on-year/ yoy). Pendapatan selular naik 11,9% yoy, sedangkan pendapatan non-selular meningkat 4,8%.

Sejak awal tahun hingga akhir September 2015 EBITDA perseroan mencapai Rp8,57 triliun, meningkat 12,8% dari EBITDA periode sama tahun lalu sebesar Rp7,59 triliun. Adapun, margin EBITDA mencapai 43,8%, lebih tinggi dari periode lalu 42,9%.

Hingga akhir September 2015, jumlah pelanggan selular mencapai 69 juta dan rerata ARPU selular Rp25.400. Adapun, total base transceiver station (BTS) sebanyak 46.196.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telekomunikasi kinerja indosat rugi bersih isat alexander rusli
Editor : Gita Arwana Cakti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top