Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SAHAM GRUP BAKRIE TERKOREKSI: VIVA Nyatakan Fundamental Perusahaan Solid

PT Visi Media Asia Tbk. (VIVA) menegaskan fluktuasi harga saham perseroan selama dua hari terakhir tidak berhubungan dengan fundamental perusahaan.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 11 Juli 2014  |  22:22 WIB

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Visi Media Asia Tbk. (VIVA) menegaskan fluktuasi harga saham perseroan selama dua hari terakhir tidak berhubungan dengan fundamental perusahaan.

Perseroan menyatakan justru saat ini kinerja VIVA sangat solid dan manajemen optimistis akan mampu menjaga tren pertumbuhan bisnis yang telah berlangsung selama tiga tahun terakhir.

Corporate Secretary VIVA Neil Tobing mengatakan VIVA tengah memasuki momentum yang sangat bagus dengan dukungan kinerja anak-anak perusahaan yang terus meningkat.

Hal tersebut tercermin dari pencapaian selama 2013 dan terus berlanjut sampai kuartal I/2014.

Pendapatan VIVA pada 2013 tumbuh 34,9% menjadi Rp1,67 triliun dari 2012. Laba bersih tumbuh 45,13% menjadi Rp105,8 miliar dari 2012 senilai Rp72,9 miliar.

Sementara, pada kuartal I/2014 VIVA meraih pendapatan sebesar Rp396,48 miliar atau meningkat 27% dari 2013. Adapun, laba bersih perseroan melesat 543,8% menjadi Rp9,29 miliar.

"Secara fundamental kinerja VIVA terus tumbuh secara solid dan berkelanjutan. Oleh karena itu, fluktuasi harga saham perseroan di bursa saham dalam dua hari ini tidak mencerminkan kondisi riil VIVA,” tutur Neil dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Jumat (11/7).

Neil menambahkan, pada akhirnya investor akan rasional dan melihat prospek pertumbuhan bisnis VIVA yang tumbuh luar biasa tersebut dalam mengambil keputusan investasi.

“Sebagai emiten kami tidak dapat mengontrol pergerakan harga saham. Namun, kami bisa memastikan bahwa kinerja dan fundamental VIVA saat ini sangat solid,” ujarnya.

 VIVA menargetkan pada 2014 pendapatan tumbuh 25-30% dibandingkan dengan pencapaian 2013. Laba bersih diproyeksi melaju sekitar 15%-20%.

Peningkatan belanja iklan TV dan program siaran Piala Dunia 2014 merupakan katalis yang akan mendongkrak pendapatan perseroan tahun ini.

"Saat ini TVOne telah menjadi TV berita nomor satu dengan audience share yang tumbuh luar biasa. Demikian juga dengan ANTV yang telah berhasil menjadi televisi tier 1 untuk kategori tidak berbayar ataufree-to-air (FTA). Kinerja operasional tersebut tentunya akan berdampak positif terhadap pendapatan kami,” ucap Neil.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

viva grup bakrie visi media asia fluktuasi saham
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top