Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Jababeka (KIJA) Kejar Marketing Sales Rp2 Triliun pada 2023

Jababeka (KIJA) menargetkan penjualan pemasaran atau marketing sales Rp2 triliun pada 2023, naik 16 persen dibandingkan realisasi 2022.
Foto aerial kawasan industri Jababeka di Cikarang, Jawa Barat. Jababeka (KIJA) menargetkan penjualan pemasaran atau marketing sales Rp2 triliun pada 2023, naik 16 persen dibandingkan realisasi 2022. Bisnis/Himawan L Nugraha
Foto aerial kawasan industri Jababeka di Cikarang, Jawa Barat. Jababeka (KIJA) menargetkan penjualan pemasaran atau marketing sales Rp2 triliun pada 2023, naik 16 persen dibandingkan realisasi 2022. Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - PT Kawasan Industri Jababeka Tbk. (KIJA) menargetkan penjualan pemasaran atau marketing sales Rp2 triliun pada 2023, naik 16 persen dari realisasi 2022 senilai Rp1,72 triliun.

Corporate Secretary Jababeka Muljadi Suganda mengatakan target marketing sales Jababeka untuk tahun 2023 adalah Rp2 triliun, 16 persen lebih tinggi dibandingkan dengan pencapaian tahun 2022. Target ini didukung oleh pipeline yang solid dan menjanjikan untuk penjualan lahan industri di Cikarang dan Kendal.

"Sebesar Rp1 triliun dari target tersebut diharapkan berasal dari Cikarang dan lainnya (tidak termasuk perusahaan Joint Venture/JV) yang terdiri dari Rp750 miliar tanah matang, dan bangunan industri dan Rp250 miliar dari produk residensial dan komersial di Cikarang dan lainnya," katanya dalam siaran pers.

Sisanya sebesar Rp1 triliun berasal dari perusahaan-perusahaan JV, dimana Kendal merupakan kontributor terbesar dengan target marketing sales sebesar Rp800 miliar pada tahun 2023, dan Rp200 miliar dari JV residensial/komersial di Cikarang.

Muljadi Suganda menyampaikan KIJA merealisasikan Rp1,72 triliun penjualan pemasaran real estat untuk tahun 2022, melampaui target Rp1,7 triliun dan pencapaian 2021 senilai Rp1,42 triliun sebesar 21 persen.

"Pada tahun 2022, marketing sales terutama dari Cikarang mencapai Rp844,2 miliar dari lahan seluas 14,4 hektar. Ini termasuk penjualan tanah matang seluas 10,6 hektar sebesar Rp377,6 miliar," jelasnya.

Dari segmen penjualan tanah dan bangunan pabrik yang totalnya mencapai Rp558,1 miliar, dimana lebih dari 90 persen berasal dari investor domestik, sedangkan sisanya dari beberapa investor asing (terutama dari Korea Selatan) yang membeli tanah dan/atau bangunan pabrik standar di Kota Jababeka pada tahun 2022.

Kendal menyumbang marketing sales sebesar Rp737,2 miliar dengan total lahan seluas 54,1 hektar di tahun 2022, meningkat sekitar 74 persen dibandingkan tahun 2021 sebesar Rp423,9 miliar.

Penjualan dari industri domestik juga mendominasi di Kendal dengan kontribusi sebesar 79 persen pada tahun 2022, sedangkan penjualan dari investor asing yang berasal dari Cina, Jerman, dan Korea Selatan, memberikan kontribusi sebesar 21 persen.

Di Kendal, penjualan tunggal terbesar berasal dari perusahaan peralatan rumah tangga dari Indonesia, yang membeli lahan seluas 13,5 hektar sebesar Rp194,5 miliar pada tahun 2022.

Terakhir, Tanjung Lesung dan produk lainnya membukukan marketing sales sebesar Rp135,5 miliar pada tahun 2022, lebih dari dua kali lipat dari tahun 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Hafiyyan
Editor : Hafiyyan
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper