Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

BEI Catatkan Obligasi dan Sukuk Rp147 Triliun Sepanjang 2022

Pekan ini, PT Bussan Auto Finance dan PT Intiland Development Tbk. (DILD) resmi mencatatkan surat utang teranyar mereka di BEI.
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 10 Desember 2022  |  09:39 WIB
BEI Catatkan Obligasi dan Sukuk Rp147 Triliun Sepanjang 2022
Karyawan melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (6/10/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan total emisi obligasi dan sukuk mencapai Rp147 triliun sepanjang tahun 2022. Emisi ini berasal dari 117 emisi yang diterbitkan oleh 73 emiten.

Hingga saat ini, BEI mencatatkan total emisi obligasi dan sukuk yang tercatat berjumlah 514 emisi dengan nominal outstanding sebesar Rp450,95 triliun dan US$47,5 juta yang diterbitkan oleh 125 emiten. Adapun Surat Berharga Negara (SBN) tercatat di BEI mencapai 179 seri dengan nilai nominal Rp5.163,21 triliun dan USD438,31 juta.

“Efek Beragun Aset (EBA) sebanyak 10 emisi senilai Rp3,07 triliun,” ujar manajemen BEI dalam keterangan resmi dikutip Sabtu (10/12/2022).

Sebagai informasi, PT Bussan Auto Finance menerbitkan obligasi berkelanjutan II Tahap II tahun 2022 yang resmi dicatatkan di BEI dengan nilai Rp1,2 triliun pada pekan ini. 

Secara rinci, jumlah pokok obligasi seri A sebesar Rp655 miliar dengan tingkat bunga tetap sebesar 5,98 persen per tahun. Sementara untuk jumlah pokok obligasi seri B sebesar Rp545 miliar dengan tingkat bunga tetap sebesar 7,75 persen.

Mengenai obligasi tersebut, PT Fitch Rating Indonesia dan PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) masing-masing memberikan rating AAA(idn) (triple A) dan idAAA (triple A). Adapun PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) bertindak sebagai wali amanat dalam emisi ini.

Selain Bussan Auto Finance, emiten favorit Lo Kheng Hong PT Intiland Development Tbk. (DILD) menerbitkan sukuk ijarah berkelanjutan I tahap III Tahun 2022 yang resmi dicatatkan di BEI pekan ini dengan nilai Rp250 miliar.

Secara rinci, sisa imbalan ijarah Seri A yang ditawarkan sebesar Rp125 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp12,87 miliar. Kemudian sisa imbalan ijarah seri B ditawarkan sebesar Rp125 miliar dengan cicilan imbalan ijarah Rp13,25 miliar.

“PT Kredit Rating Indonesia menyematkan peringkat untuk sukuk tersebut adalah irA- (single A minus). PT Bank Mega Tbk. bertindak sebagai wali amanat emisi ini,” tulis BEI.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi obligasi korporasi bursa efek indonesia
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top