Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Surya Semesta (SSIA) Ubah Rugi Jadi Laba pada Semester I/2022

Lonjakan laba Surya Semesta Internusa (SSIA) ditopang oleh kenaikan pendapatan sekitar 77,8 persen menjadi Rp1,54 triliun pada semester I/2022.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 08 September 2022  |  16:33 WIB
Surya Semesta (SSIA) Ubah Rugi Jadi Laba pada Semester I/2022
Salah satu sudut di kawasan industri Suryacipta, Karawang. Kawasan industri ini dikelola oleh PT Suryacipta Swadaya, anak usaha PT Surya Semesta Internusa Tbk. - suryacipta.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten kawasan industri PT Surya Semesta Internusa Tbk. (SSIA) membukukan kinerja positif hingga semester I/2022. Laba bersihnya berhasil melesat 142 persen.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, pada semester I/2022, dikutip Kamis (8/9/2022), SSIA membukukan pendapatan konsolidasi sebesar Rp1,54 triliun. Pendapatan tersebut meningkat sekitar 77,8 persen dari Rp871 miliar yang dibukukan pada semester pertama 2021.

Peningkatan ini terutama disebabkan oleh pendapatan di segmen konstruksi dan perhotelan masing-masing naik sebesar 76,4 persen atau Rp500,3 miliar dan 146 persen atau Rp106,1 miliar. Pendapatan segmen usaha properti SSIA meningkat sekitar 51,5 persen atau Rp78,3 miliar).

Selanjutnya, laba kotor pada semester I/2022 meningkat 104,4 persen dibandingkan tahun sebelumnya (YoY) menjadi Rp294,8 miliar, dari Rp144,2 miliar pada semester pertama 2021, terutama berasal dari peningkatan laba kotor konstruksi sebesar 456,9 persen atau sebesar Rp77,2 miliar.

SSIA juga mencetak pertumbuhan EBITDA menjadi Rp91,6 miliar dari sebelumnya rugi Rp24,5 miliar pada semester I/2021, disebabkan peningkatan EBITDA konstruksi dan perhotelan masing-masing sebesar 180,0 persen atau Rp 53,5 miliar dan 91,2 persen atau Rp55,6 miliar.

Dengan capaian tersebut, laba bersih konsolidasian SSIA pada semester I/2022 tercatat sebesar Rp79,5 miliar, berbalik dari posisi rugi bersih sebesar Rp190,8 miliar pada semester I/2021.

“Peningkatan tersebut disebabkan oleh divestasi bisnis sewa pergudangan kepada Frasers Property Thailand (Indonesia) Pte. Limited senilai total Rp562,3 miliar,” jelas manajemen.

Posisi kas perseroan per Juni 2022 tercatat sebesar Rp1,14 triliun, lebih tinggi 61,5 persen dari posisi kas kuartal I/2022 sebesar Rp710,9 miliar. Peningkatan tersebut terutama hasil penjualan dari unit usaha pergudangan pada Juni 2022.

Sementara itu, utang kena bunga untuk periode semester I/2022 sebesar Rp2,57 triliun menghasilkan rasio utang/ekuitas (gearing ratio) sebesar 62,5 persen. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surya semesta internusa laporan keuangan kawasan industri
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top