Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dolar AS Menguat, Investor Antisipasi Suku Bunga Naik Lagi

Indeks dolar AS mencapai level tertinggi pada Sabtu pagi WIB, karena investor melihat kemungkinan Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Agustus 2022  |  08:00 WIB
Dolar AS Menguat, Investor Antisipasi Suku Bunga Naik Lagi
Karyawati menghitung uang rupiah di salah satu kantor cabang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. di Jakarta, Selasa (16/8/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks dolar AS mencapai level tertinggi pada Sabtu pagi WIB, karena investor melihat kemungkinan Federal Reserve akan terus menaikkan suku bunga.

Bank sentral AS berpotensi menaikkan biaya pinjaman untuk menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, kata sejumlah pejabatnya pada Kamis (18/8/2022) dikutip dari Antara.

"Mereka masih memiliki pekerjaan yang tepat untuk mereka dan saya tidak berpikir pasar benar-benar diposisikan seperti itu setelah FOMC Juli," kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto, mengacu pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal. "Ini benar-benar tentang mengembalikan inflasi ke target."

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,61 persen menjadi 108,13, tertinggi sejak 15 Juli, sementara euro turun 0,54 persen menjadi 1,0033 dolar, terendah sejak tanggal yang sama.

Greenback menguat 0,73 persen menjadi 136,87 terhadap yen Jepang, terkuat sejak 27 Juli. Sterling jatuh 1,03 persen menjadi 1,1813 dolar dan mengalami penurunan mingguan terbesar terhadap dolar sejak September 2020.

The Fed dipandang memiliki lebih banyak ruang untuk menaikkan suku bunga daripada bank sentral ekonomi besar lainnya yang lebih rapuh.

"Agar dolar AS melemah secara signifikan, The Fed harus lebih memperhatikan pertumbuhan daripada inflasi, dan kami belum sampai di sana," analis Bank of America, Michalis Rousakis mengatakan dalam sebuah laporan pada Jumat (19/8/2022).

"Sementara itu, kami memperkirakan (Bank Sentral Eropa) berhenti mendaki tahun depan di tengah kekhawatiran seputar pertumbuhan dan/atau spread. Euro juga terpapar pada persyaratan perdagangan yang jauh lebih buruk dan perlambatan di China," kata Rousakis.

Euro juga melemah pada Jumat (19/8/2022) setelah Gazprom mengatakan pipa Nord Stream 1, yang memasok gas dari Rusia ke Eropa di bawah Laut Baltik, akan ditutup dari 31 Agustus hingga 2 September untuk pemeliharaan.

Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan peluang 55 persen bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada September dan probabilitas 45 persen untuk kenaikan 75 basis poin.

Pejabat bank sentral AS memiliki "banyak waktu" sebelum mereka perlu memutuskan seberapa besar kenaikan suku bunga untuk disetujui pada pertemuan kebijakan 20-21 September mereka, Presiden Fed Richmond, Thomas Barkin mengatakan pada Jumat (19/8/2022).

Ketua Fed Jerome Powell akan memperbaharui pasar tentang pandangannya pada simposium Jackson Hole tahunan pada 25-27 Agustus.

Yuan China tergelincir ke level terendah sejak September 2020 di 6,8199 per dolar dalam perdagangan domestik setelah bank sentral menetapkan panduan kurs tengah yang jauh lebih lemah, dengan para pedagang memperkirakan penurunan lebih lanjut.

Di pasar uang kripto, bitcoin turun 8,73 persen menjadi 21.188 dolar AS dan ether jatuh 8,34 persen menjadi 1.693 dolar AS.

“Kelemahan telah merembes ke dalam lingkup kripto karena spekulan mundur dari aset-aset yang sangat berisiko,” kata Susannah Streeter, analis investasi dan pasar senior di Hargreaves Lansdown.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Suku Bunga Kebijakan The Fed Inflasi
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top