Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Melonjak setelah Data Inflasi AS Melandai

Wall Street melonjak karena pasar merespons data inflasi AS yang mulai melandai sehingga membuat prospek kenaikan suku bunga tak terlalu agresif.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 11 Agustus 2022  |  05:37 WIB
Wall Street Melonjak setelah Data Inflasi AS Melandai
Wall Street melonjak karena pasar merespons data inflasi AS yang mulai melandai sehingga membuat prospek kenaikan suku bunga tak terlalu agresif. Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup melonjak pada Rabu (10/8/2022) setelah investor menyambut positif rilis data inflasi AS di level 8,5 persen secara tahunan, turun dari bulan sebelumnya 9,1 persen.

Dow Jones naik 1,63 persen ke 33,309,51, S&P 500 naik 2,13 persen ke 4.210,24, dan Nasdaq naik 2,89 persen ke 12.854,8.

Mengutip Yahoo Finance, saham AS reli pada sesi Rabu karena investor Wall Street menarik napas lega atas pembacaan inflasi yang lebih rendah dari perkiraan untuk Juli.

Pembacaan inflasi utama pada hari Rabu menunjukkan harga moderat bulan lalu, memberikan harapan kepada investor bahwa pembuat kebijakan Federal Reserve dapat mengurangi besarnya kenaikan suku bunga.

Pasar keuangan mulai memperkirakan kenaikan suku bunga seperempat poin lagi ke kisaran 3,5 persen-3,75 persen pada awal tahun depan. Namun, peluang kenaikan suku bunga berbalik setelah laporan CPI. Pasar sekarang melihat sekitar 40 persen peluang kenaikan 75 basis poin pada bulan September, menurut FedWatch CME Group.

Namun, bahkan ketika reli pasar saham naik sepanjang sesi hari Rabu, pasar Treasury menyerahkan sebagian besar keuntungan awalnya, karena imbal hasil turun dari posisi terendahnya setelah laporan CPI. Itu menunjukkan bahwa laporan itu bukan pengubah permainan untuk kebijakan Fed.

Imbal hasil Treasury 10-tahun, setelah turun 10 basis poin menjadi 2,7 persen lebih awal, naik menjadi 2,79 persen. Imbal hasil Treasury 2-tahun, yang lebih terkait erat dengan ekspektasi suku bunga Fed, turun 6 basis poin menjadi 3,23 persen, setelah tergelincir ke sekitar 3,10 persen pada pertengahan pagi. Namun, kurva imbal hasil Treasury tetap terbalik, dengan suku bunga jangka pendek di atas suku bunga jangka panjang, yang dapat menjadi pendahulu resesi.

Indeks Harga Konsumen (CPI) terbaru Biro Statistik Tenaga Kerja atau data inflasi AS mencerminkan peningkatan tahun ke tahun sebesar 8,5 persen pada bulan Juli, turun dari level tertinggi 40 tahun bulan sebelumnya sebesar 9,1 persen. Konsensus ekonom mengharapkan pembacaan bulan lalu menunjukkan peningkatan 8,7 persen.

"Ini adalah langkah ke arah yang benar tetapi perlu diingat bahwa kami memiliki banyak tantangan di depan kami sebelum inflasi menjadi normal," Mike Loewengart, direktur pelaksana strategi investasi di E*TRADE Morgan Stanley mengatakan dalam sebuah catatan email.

Tren penurunan harga bensin selama lebih dari 50 hari berturut-turut memberikan sedikit kelegaan bagi konsumen AS bulan lalu setelah rekor biaya energi mendorong inflasi ke pembacaan siklus tertinggi pada bulan Juni, tetapi tekanan inflasi tetap kuat di seluruh komponen laporan lainnya.

IHK inti, yang tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap dari laporan, tetap kuat, naik pada 5,9 persen tahunan, tidak berubah dari angka Juni.

Sementara itu, Elon Musk membuang saham Tesla (TSLA) senilai US$6,9 miliar pada Selasa malam setelah Chief Executive Officer pembuat mobil listrik itu mengatakan dia telah selesai menjual saham perusahaan. Musk mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia ingin menghindari penjualan darurat saham Tesla jika dia terpaksa melanjutkan kesepakatannya untuk mengakuisisi Twitter (TWTR).

Di sisi pendapatan, saham Coinbase (COIN) turun 5 persen dalam perdagangan yang diperpanjang setelah pertukaran cryptocurrency melaporkan pendapatan kuartal kedua Selasa sore yang lebih rendah dari perkiraan Wall Street dan mengatakan pertumbuhan pengguna melambat dan akan turun lebih jauh. tahun.

Roblox (RBLX) juga terpukul pada Rabu pagi menyusul penurunan tajam pada hasil untuk kuartal kedua karena konsumen mengurangi pengeluaran diskresioner dan industri game melihat perlambatan dalam ledakan yang dipicu pandemi. Saham anjlok hampir 15 persen menjelang pembukaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street Inflasi the fed Suku Bunga
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top