Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Manulife: Kesadaran Investasi di Indonesia Tumbuh Pesat 3 Tahun Terakhir

Persepsi negatif seperti risiko yang tinggi di pasar modal, instrumen yang tidak aman, dan lainnya pun perlahan semakin berkurang di masyarakat Indonesia.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  13:40 WIB
Manulife: Kesadaran Investasi di Indonesia Tumbuh Pesat 3 Tahun Terakhir
Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kesadaran masyarakat Indonesia dalam berinvestasi di pasar modal menunjukkan perkembangan yang signifikan selama beberapa tahun terakhir. Momentum pandemi dan perkembangan teknologi menjadi katalis positif dalam meningkatnya jumlah investor di pasar modal.

Samuel Kesuma, Senior Portfolio Manager, Equity Manulife Aset Manajemen Indonesia mengatakan, perkembangan pasar modal di Indonesia selama 3 tahun belakangan cukup pesat. Hal tersebut terlihat dari pertumbuhan jumlah investor yang menurutnya sangat positif selama periode waktu tersebut.

Ia menuturkan, tren ini terutama mulai terlihat pada masa pandemi virus corona. Dengan adanya pembatasan mobilitas dan akses ke media sosial, banyak masyarakat yang belajar terkait investasi di pasar modal.

“Ini semua tidak hanya berkat perkembangan teknologi, tetapi juga edukasi dan literasi yang terus diupayakan seluruh pemangku kepentingan,” jelasnya dalam acara Market & Economic Outlook PT Manulife Aset Manajemen Indonesia, Selasa (9/8/2022).

Menurutnya, perkembangan ini membuat masyarakat semakin sadar terkait pentingnya berinvestasi. Persepsi negatif seperti risiko yang tinggi, instrumen yang tidak aman, dan lainnya pun perlahan semakin berkurang di masyarakat Indonesia.

Samuel melanjutkan, investasi ke pasar modal merupakan salah satu bentuk keterlibatan masyarakat awam dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia. Investasi juga menjadi salah satu upaya masyarakat untuk meningkatkan nilai asetnya sesuai dengan tren pertumbuhan ekonomi yang terjadi.

Ke depannya, Samuel menekankan program edukasi dan literasi wajib terus ditingkatkan. Hal ini tidak hanya dilakukan oleh pihak swasta, tetapi juga dari pemerintah.

Menurutnya, masih ada masyarakat Indonesia yang sekedar ikut-ikutan dalam berinvestasi tanpa pengetahuan terhadap sebuah instrumen dan risiko–risikonya. Hal ini berpotensi menimbulkan rasa kapok dalam diri investor ketika portofolionya menurun.

“Banyak orang yang masih mau gampangnya saja. Padahal, literasi terkait investasi menjadi salah satu hal penting yang dimiliki masyarakat,” lanjutnya.

Samuel mencontohkan, salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan literasi investasi di Indonesia adalah dengan memasukkan program edukasi finansial dalam kurikulum pendidikan.

“Semakin awal masyarakat melek investasi, semakin awal pula mereka dapat mulai mengembangkan nilai aset yang dimiliki,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manulife aset manajemen investor ritel
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top