Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emiten Properti Keluarga Tahir Rugi Rp13 Miliar Sepanjang 2021

Emiten properti milik keluarga taipan Dato' Sri Tahir PT Maha Properti Indonesia Tbk. (MPRO) ini mengalami kerugian sebesar Rp13.96 miliar, dari tahun sebelumnya mencatatkan laba komprehensif senlai Rp12,69 miliar.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 08 Juli 2022  |  14:35 WIB
Emiten Properti Keluarga Tahir Rugi Rp13 Miliar Sepanjang 2021
Proyek Simprug Signature, salah satu proyek PT Maha Properti Indonesia Tbk. Proyek ini memiliki luas 21.676 meter persegi, berlokasidi Jalan Cileduk Raya, Cipulir, Kebayoran Lama. - mahaproperti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti milik keluarga taipan Dato' Sri Tahir PT Maha Properti Indonesia Tbk. (MPRO) mencatatkan penurunan kinerja selama 2021 hingga
mencatatkan rugi.

Berdasarkan laporan kinerja keuangan perseroan per 31 Desember 2021 yang dipaparkan dalam paparan publik, Jumat (8/7/2022), emiten bersandi MPRO ini mengalami kerugian sebesar Rp13.96 miliar, dari tahun sebelumnya mencatatkan laba komprehensif senlai Rp12,69 miliar.

Hal ini juga disebabkan oleh penurunan penjualan sepanjang 2021 yang hanya mencapai Rp66,95 miliar, anjlok dibandingkan dengan pada tahun sebelumnya yang mencapai Rp127,19 miliar.

"Penurunan dari segi pendapatan penjualan sampai dengan 31 Desember 2021 sebagai dampak pandemi Covid yang berkepanjangan," ungkap Suwandy, Direktur MPRO, dalam paparan publik, Jumat (8/7/2022).

Selain itu, total aset MPRO sepanjang 2021 adalah sebesar Rp1,76 triliun, turun dari tahun sebelumnya sebesar Rp1,77 triliun.

Di sisi lain, total liabilitas perseroan meningkat menjadi sebesar Rp407,51 miliar dari tahun sebelumnya Rp401,81 miliar dan total ekuitas Perseroan turun menjadi Rp1,35 triliun dari tahun sebelumnya Rp1,36 triliun.

Pada perdagangan akhir pekan ini, Jumat (8/7/2022), saham MPRO terpantau melemah 1,95 persen atau 15 poin ke posisi 755, setelah sempat bergerak di kisaran 745-900.

Sepanjang 2022 berjalan, harga sahamnya mencatatkan penurunan hingga 11,18 persen. Namun, dibandingkan dengan setahun lalu, harga saham MPRO masih mencatatkan kenaikan 30,17 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Maha Properti Indonesia dato sri tahir
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top