Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Melemah Tinggalkan 7.000, Saham BBCA-GOTO Jadi Penekan

IHSG melemah pada hari ini seiring dengan tekanan jual saham big cap seperti BBCA dan GOTO.
Rinaldi M. Azka & Lorenzo A. Mahardika
Rinaldi M. Azka & Lorenzo A. Mahardika - Bisnis.com 28 Juni 2022  |  15:16 WIB
IHSG Melemah Tinggalkan 7.000, Saham BBCA-GOTO Jadi Penekan
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup ke zona merah pada perdagangan hari ini, Selasa (28/6/2022) di tengah aksi jual terhadap saham berkapitalisasi pasar jumbo.

Berdasarkan data Bloomberg, pada pukul 15.00 WIB, IHSG parkir pada posisi 6.996,45 turun 19,59 poin atau 0,28 persen. Sepanjang perdagangan hari ini IHSG bergerak pada rentang 7.012,2-6.960,07.

Tercatat, 219 saham menguat, 296 saham melemah dan 175 saham bergerak di tempat. Kapitalisasi pasar turun menjadi Rp9.157,12 triliun.

Emiten dengan pelemahan tertinggi disi oleh PT Cilacap Samudera Fishing Industry Tbk. (ASHA) yang melemah 6,94 persen atau 12 poin ke level 161. Selanjutnya, ada saham MPOW, WINR, dan PNBS yang masing-masing turun 6,47 persen, 6,17 persen, dan 4,94 persen.

Di antara 10 besar big cap, 4 saham menguat, dan 4 saham lainnya melemah. Pelemahan saham big cap dipimpin oleh PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) yang turun 1,22 persen ke level 8.125.

Selanjutnya, ada saham TLKM, BBCA, dan GOTO yang turun masing-masing 0,98 persen, 0,68 persen, dan 0,51 persen.

Sedangkan saham big cap dengan kenaikan tertinggi dicatat oleh PT Bank Jago Tbk. (ARTO) yang naik 1,36 persen atau 125 poin ke level 9.325.

Selanjutnya, saham ASII, BBRI, dan BBNI turut meningkat masing0masing 0,75 persen, 0,47 persen, dan 0,31 persen.

Direktur & Head of Fixed Income PT BNP Paribas Asset Management Djumala Sutedja mengatakan, pasar modal Indonesia terbilang resilien di tengah sejumlah sentimen negatif seperti konflik geopolitik Rusia – Ukraina, laju inflasi global, serta pengetatan moneter yang dilakukan The Fed.

Menurutnya, salah satu indikator ketahanan pasar Indonesia telihat dari pasar saham. Sejauh ini, IHSG masih mencatatkan return positif sekitar 6 persen secara ytd.

“Kalau dibandingkan dengan pasar lain di wilayah Asia, kita masih bersaing dengan Singapura dari sisi return,” jelasnya dalam Midyear Market Outlook 30 Tahun PT BNP Paribas AM, Selasa (28/6/2022).

Selain itu, performa pasar surat utang domestik juga terbilang cukup baik setelah The Fed meningkatkan suku bunga acuannya. Ia mengatakan, meski return obligasi pemerintah Indonesia masih negatif secara ytd, kinerja tersebut juga masih lebih baik dibandingkan dengan negara lain di Asia.

Selain itu, kondisi makroekonomi Indonesia yang optimal juga berdampak pada ketahanan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Djumala mengatakan, secara year to date, nilai tukar rupiah masih positif sekitar 4 persen.

Ke depannya, Djumala optimistis ketahanan pasar Indonesia akan berlanjut hingga akhir tahun ini. Hal ini salah satunya didukung oleh munculnya tanda-tanda inflasi global, termasuk AS, telah memasuki masa puncaknya di semester I/2022.

Ia menjelaskan, jika hal tersebut terealisasi, maka pasar akan mulai mendiskon dampak sentimen hawkish The Fed. Sentimen tersebut berpotensi menurunkan agresivitas The Fed dalam menaikkan suku bunga acuan yang akan berimbas pada menurunnya tekanan di pasar Indonesia.

“Selain itu, dengan harga komoditas yang mulai menurun, tekanan inflasi juga akan semakin berkurang,” tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI bca Goto
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top