Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa Asia Naik Tipis Pagi Ini, Semoga IHSG Ikut Mantul

Pada awal perdagangan hari ini pasar saham di Jepang, Australia dan Korea Selatan naik tipis bersama dengan kontrak berjangka AS setelah kerugian moderat untuk S&P 500 dan Nasdaq 100.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 28 Juni 2022  |  08:23 WIB
Bursa Asia Naik Tipis Pagi Ini, Semoga IHSG Ikut Mantul
Salah satu layar perdagangan di bursa saham China. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Asia naik tipis pada awal perdagangan hari ini, Selasa (28/6/2022), di tengah kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang inflasi yang tinggi dan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Mengutip Bloomberg, Selasa (28/6/2022), saham di Jepang, Australia dan Korea SSelatan naik tipis bersama dengan kontrak berjangka AS setelah kerugian moderat untuk S&P 500 dan Nasdaq 100 yang sarat saham teknologi. Penyeimbangan kembali portofolio institusional berkala juga mempengaruhi arus perdagangan.

Investor sedang menunggu untuk melihat apakah China dapat memberikan dukungan untuk sentimen pasar saham. CSI 300 naik lebih dari 5 persen pada kuartal ini, dibandingkan dengan penurunan 14 persen dalam saham global.

Gubernur bank sentral China Yi Gang berjanji untuk mempertahankan kebijakan moneter yang mendukung untuk mendorong pemulihan dari Covid dan tekanan lainnya.

Harga obligasi pemerintah AS memangkas penurunan di sesi perdagangan Wall Street, meninggalkan imbal hasil 10-tahun di sekitar 3,19 persen. Sementara itu indeks dolar sedikit berubah. Minyak mentah naik melewati US$110 per barel, akibat Libya dan Ekuador yang menandai potensi penurunan produksi akibat kerusuhan politik.

Reli dalam aset berisiko telah terbukti cepat karena biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk melawan inflasi menahan aktivitas ekonomi di banyak negara. Beberapa analis berpendapat bahwa perkiraan pendapatan yang masih bullish adalah katalis berikutnya.

Revisi pendapatan adalah risiko dengan ekonomi AS yang akan melambat tahun depan, meskipun China yang muncul dari pembatasan Covid dapat bertindak sebagai penyangga bagi ekonomi dunia, menurut Lorraine Tan, direktur penelitian ekuitas Morningstar.

“Anda mengalami perlambatan AS pada tahun 2023 dalam hal pertumbuhan, tetapi Anda berharap China dapat keluar dari pengunciannya,” kata Tan di Radio Bloomberg.

Di Pegunungan Alpen Bavaria, perang Rusia di Ukraina dan membatasi keuntungannya dari kenaikan harga energi telah menjadi salah satu topik utama diskusi di KTT Kelompok Tujuh.

Para pemimpin G-7 akan menginstruksikan para menteri untuk menjajaki penerapan batas harga pada gas Rusia. Para pemimpin juga diharapkan menyebutkan mekanisme untuk membatasi harga minyak Rusia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia wall street bursa china bursa jepang

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top