Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Emiten Konglomerat Ini Bagi Dividen per Saham Lebih Besar dari BCA

Emiten milik konglomerat Sri Prakash Lohia INDR membagikan dividen per saham lebih besar dari emiten milik Keluarga Hartono, orang terkaya RI, PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA), meskipun nilainya secara total lebih kecil.
Hafiyyan & Annisa K. Saumi
Hafiyyan & Annisa K. Saumi - Bisnis.com 26 Juni 2022  |  09:59 WIB
Emiten Konglomerat Ini Bagi Dividen per Saham Lebih Besar dari BCA
Pekerja melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia. Dividen per saham INDR lebih besar dari BBCA, yakni Rp940 per saham. Namun, secara total jumlahnya hanya sekitar Rp600 miliar, jauh di bawah BBCA. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten milik konglomerat Sri Prakash Lohia PT Indorama Synthetics Tbk. (INDR) bakal membagikan dividen Rp940 per saham dari laba bersih 2021. Dividen per saham ini cukup besar, bahkan mengalahkan PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA), yang dimilii orang terkaya RI, Michael dan Budi Hartono.

Robert Budi Hartono dan Michael Hartono merupakan orang terkaya di Indonesia. Nilai kekayaanya mencapai US$41,6 miliar (sekitar Rp615,68 triliun) per Sabtu (25/6/2022), mengutip data Forbes. Keluarga Hartono menjadi pengendali saham BBCA, emiten dengan kapitalisasi pasar terbesar di Bursa Efek Indonesia senilai Rp912 triliun.

Adapun, Sri Prakash Lohia merupakan orang terkaya keempat di Indonesia dengan nilai kekayaan US$6,6 miliar (sekitar Rp97,68 triliun). Pundi-pundi kekayaannya berasal dari Indorama, grup tekstil dan petrokimia.

Pada 2021, BBCA membagikan dividen tunai kepada pemegang saham sebesar Rp145 per saham. Adapun, nilai pembayaran dividen saham BCA berjumlah Rp17,9 triliun dari tahun buku 2021.

Dividen per saham INDR lebih besar dari BBCA, yakni Rp940 per saham. Namun, secara total jumlahnya hanya sekitar Rp600 miliar, jauh di bawah BBCA.

Nilai total dividen berbeda jauh karena perbedaan jumlah saham yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. BBCA mencatatkan 123,27 miliar saham di BEI, sedangkan INDR hanya mencatatkan 654,35 juta saham.

Presiden Direktur Indorama Vishnu Baldwa mengatakan, pemegang saham Indorama telah menyetujui pembagian dividen sebesar Rp940 per saham, atau sekitar US$41 juta dari laba bersih 2021. Pembagian dividen ini telah disetujui dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) perseroan hari ini, Jumat (24/6/2022).

"Hasil RUPS, kami akan bagi dividen Rp940 per saham, sekitar US$41 juta atau ekuivalen 50 persen atas profit setelah pajak 2021," ujar Vishnu, dalam paparan publik Indorama, Jumat (24/6/2022).

Dia menuturkan, besaran dividen ini disetujui oleh direksi dan pemegang saham karena perseroan mencetak rekor laba bersih tertinggi pada 2021, yakni US$84,5 juta atau Rp1,2 triliun selama 2021, dari US$6,23 juta di 2020.

"Direksi dan pemegang saham setuju dividennya persentasenya lebih besar dari kebijakan biasanya 25 persen. Keuntungan kami besar, direksi rekomendasi dividennya besar," tuturnya.

Sebagai informasi, emiten berkode saham INDR ini mencetak pendapatan bersih US$884,1 juta pada 2021 atau setara Rp12,6 triliun (kurs Jisdor 23 Februari 2021 Rp14.362 per dolar AS). Pendapatan bersih ini melonjak 50 persen dibandingkan 2020 sebesar US$589 juta.

Perseroan tercatat mencetak kenaikan laba kotor 307,65 persen dari US$31,8 juta di 2020, menjadi US$129,7 juta di 2021.

Dengan peningkatan tersebut, laba bersih perseroan juga ikut meningkat menjadi US$84,5 juta atau Rp1,2 triliun selama 2021, dari US$6,23 juta di 2020.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca orang terkaya bbca indorama sri prakash lohia budi hartono michael hartono
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top