Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indorama (INDR) Milik Sri Prakash Lohia Serap Capex US$11 Juta Kuartal I/2022

PT Indorama Synthetics Tbk. (INDR) akan menganggarkan belanja modal dengan total US$28 juta sepanjang 2022.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 25 Juni 2022  |  13:41 WIB
Indorama (INDR) Milik Sri Prakash Lohia Serap Capex US$11 Juta Kuartal I/2022
Logo Indorama
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten milik konglomerat Sri Prakash Lohia PT Indorama Synthetics Tbk. (INDR) menyampaikan telah menyerap belanja modal atau capital expenditure sejumlah US$11 juta hingga kuartal I/2022.

Presiden Direktur Indorama Vishnu Swaroop Baldwa mengatakan, selama 2021, INDR telah merealisasikan investasi senilai US$47 juta untuk pembangunan pabrik dan mesin-mesin. Sementara itu, untuk 2022 INDR akan menganggarkan belanja modal US$28 juta.

Dana belanja modal ini akan bertambah lagi di 2023 menjadi US$90 juta untuk mendukung investasi perusahaan.

"Dana ini untuk pabrik benang pintal di Indonesia dan Turki, dan untuk investasi anak perusahaan tambang CKP [Cikondang Kancana Prima]," ujar Vishnu, dikutip Sabtu (25/6/2022).

Dia melanjutkan, INDR akan melakukan penambahan kapasitas produksi benang pintal hingga 12.000 ton per tahun melalui pembangunan pabrik di Indonesia. Selain itu, perseroan juga melakukan penambahan kapasitas 11.000 ton per tahun melalui pembangunan pabrik di Turki.

Rencananya, pabrik baru perseroan di Indonesia tersebut akan mulai beroperasi pada kuartal II/2023. Sedangkan pabrik perseroan di Turki ditargetkan beroperasi pada kuartal I/2024.

Adapun hingga kuartal I/2022, Indorama membukukan pendapatan US$271,5 juta atau setara Rp3,9 triliun pada kuartal I/2022 (kurs Jisdor Rp14.480 per dolar AS 28 April 2022). Pendapatan ini naik dari US$208,9 juta atau 29,91 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Masing-masing penjualan ekspor maupun lokal perseroan mengalami peningkatan yakni menjadi US$153,1 juta untuk ekspor dan US$119 juta untuk penjualan lokal.

Dengan pendapatan tersebut, emiten berkode saham INDR ini mampu mencetak laba bruto sebesar US$46,1 juta di kuartal I/2022, meningkat 64,56 persen dibandingkan kuartal I/2021 sebesar US$28 juta.

Laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk perseroan juga meningkat menjadi US$33,9 juta atau setara Rp491,9 miliar di kuartal I/2022. Laba bersih ini naik 84,5 persen dari US$18,4 juta secara yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indorama sri prakash lohia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top