Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Menuju 7.500 Pada Semester II? Sektor Saham Ini Patut Dicermati

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi masih mampu menguat pada semester II/2022. Beberapa sektor saham, seperti properti dan konstruksi, dapat menjadi pilihan investor.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 24 Juni 2022  |  19:08 WIB
IHSG Menuju 7.500 Pada Semester II? Sektor Saham Ini Patut Dicermati
Pengunjung memotret papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (14/9/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi masih mampu menguat pada semester II/2022. Beberapa sektor saham, seperti properti dan konstruksi, dapat menjadi pilihan investor.

Equity Analyst Kanaka Hita Solvera Andhika Cipta Labora menjelaskan, pergerakan IHSG pada semester II/2022 salah satunya akan dipengaruhi oleh laju inflasi di Eropa dan AS. Ia memaparkan, inflasi tinggi di kawasan tersebut berpeluang menekan indeks global, yang nantinya akan turut berdampak pada IHSG.

Selain itu, kondisi pasar Indonesia juga akan dipengaruhi oleh langkah The Fed yang menaikkan suku bunga secara agresif. Ia memprediksi, langkah ini kemungkinan akan diikuti Bank Indonesia dalam beberapa waktu ke depan.

“Kenaikan kasus covid di Indonesia belakangan ini juga bisa menjadi sentimen negatif jangka pendek untuk IHSG,” jelasnya saat dihubungi, Jumat (24/6/2022).

Di sisi lain, kondisi perekonomian Indonesia yang optimal di tengah tekanan pasar global dapat menjadi sentimen positif untuk mengerek naik IHSG pada sisa tahun ini.

Ia memperkirakan, pergerakan IHSG di awal semester II kemungkinan akan terkoreksi ke level 6.500 – 6.600. Setelah itu, IHSG akan kembali menguat ke kisaran 7.400 – 7.500 hingga akhir tahun.

“Setelah koreksi, IHSG berpeluang menguat pada kuartal IV/2022 mendatang,” Imbuhnya.

Adapun, salah satu rekomendasi saham yang dapat dicermati investor pada paruh kedua tahun 2022 adalah sektor properti. Menurutnya, segmen ini menjadi menarik karena ditahannya suku bunga acuan BI berdampak pada rendahnya bunga KPR, sehingga membuat penjualan properti bisa naik.

Sektor lain yang patut dicermati menurut Andhika adalah konstruksi. Sama seperti properti, ia mengatakan sektor konstruksi akan turut menikmati katalis positif dari suku bunga BI yang saat ini masih ditahan.

“Hal ini akan menjadi sentimen positif untuk konstruksi, karena bunga utang tidak naik, sehingga berpeluang meningkatkan laba bersih perusahaan,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham rekomendasi saham prediksi ihsg
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top