Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sentimen The Fed Bisa Jadi Momentum Beli Saham, Tapi…

Fundamental ekonomi Indonesia yang baik, diyakini akan membuat sentimen kebijakan The Fed ke bursa saham tidak akan bertahan lama.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 08 Mei 2022  |  19:09 WIB
Ilustrasi investor menganalisis pergerakan saham melalui laptop - Freepik.com
Ilustrasi investor menganalisis pergerakan saham melalui laptop - Freepik.com

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan bergerak terkoreksi setelah libur Lebaran. Analis memperkirakan IHSG akan memasuki fase konsolidasi dalam jangka pendek. Namun demikian, koreksi tersebut diyakini bisa menjadi pertanda untuk melakukan aksi beli.

Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengatakan, selama tiga pekan sebelum lebaran, IHSG telah bergerak menguat sebelum akhirnya memasuki fase konsolidasi.

"Kemungkinan besar besok IHSG akan mengalami penurunan. Kalau misalnya turun lebih dalam dari 7.150 maka ada kemungkinan besar IHSG akan menuju ke 7.080, jadi tekanannya cukup lumayan," kata Nico kepada Bisnis, Minggu (8/5/2022).

Menurut Nico, tekanan terhadap IHSG akan datang dari eksternal dengan peningkatan suku bunga di berbagai negara. Dia menilai, data ekonomi dalam negeri bisa mengurangi tekanan bagi IHSG.

Dengan peningkatan suku bunga di eksternal, Nico melihat Bank Indonesia (BI) tidak akan diam saja melihat hal ini. Dia percaya stabilitas dan volatilitas pasar akan menjadi perhatian BI.

"Tekanan ke IHSG sepertinya akan terjadi jangka pendek. Tekanan jual pun masih dalam keadaan tinggi karena ada sentimen kenaikan suku bunga The Fed. Tapi, jika fundamental ekonomi membaik, koreksi ini bisa dimanfaatkan untuk melakukan pembelian," ucapnya.

Adapun di hari terakhir perdagangan pada Kamis (28/5/2022), IHSG ditutup menguat 32,1 poin atau 0,45 persen ke level 7.228,91. Sebanyak 307 saham menguat, 226 saham melemah, dan 162 saham bergerak stagnan.

Investor asing tercatat melakukan aksi beli bersih di seluruh pasar senilai Rp2,38 triliun. Saham yang paling banyak dibeli asing adalah BMRI, ASII, dan BBRI.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bank Indonesia Kebijakan The Fed the fed
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top