Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Nikel Tumbuh, Antam (ANTM) Catat Kinerja Positif pada 2021

Capaian kinerja produksi dan penjualan segmen nikel Antam (ANTM) solid pada tahun 2021. 
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 21 Januari 2022  |  14:35 WIB
Foto udara aktivitas bongkar muat nikel di areal pabrik milik PT Aneka Tambang Tbk. di Kecamatan Pomalaa, Kolaka, Sulawesi Tenggara, Senin (24/8/2020)/ ANTARA FOTO - Jojon
Foto udara aktivitas bongkar muat nikel di areal pabrik milik PT Aneka Tambang Tbk. di Kecamatan Pomalaa, Kolaka, Sulawesi Tenggara, Senin (24/8/2020)/ ANTARA FOTO - Jojon

Bisnis.com, JAKARTA – PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) melaporkan kinerja positif pada 2021 seiring dengan pemulihan kondisi ekonomi global serta tumbuhnya tingkat permintaan nikel.

Direktur Utama Antam Nicolas D. Kanter dalam keterbukaan informasi menyampaikan bahwa capaian kinerja produksi dan penjualan segmen nikel Antam solid pada tahun 2021. 

“Seiring dengan tingkat pertumbuhan permintaan produk komoditas Antam yang positif, kami mengoptimalkan capaian kinerja produksi dan penjualan komoditas utama perusahaan dengan menjaga biaya produksi tetap efisien,” ujar Nicolas dalam keterbukaan informasi, dikutip Jumat (21/1/2022). 

Berkaitan dengan itu, Sekretaris Perusahaan Aneka Tambang Yulan Kustiyan menyampaikan bahwa untuk komoditas forenikel, mencatatkan produksi tanpa diaudit sebesar 25.818 ton nikel dalam forenikel (TNi) pada 2021. 

Produksi tersebut ungkapnya relatif stabil jika dibandingkan tingkat produksi forenikel pada tahun 2020. 

Sementara itu, kinerja penjualan produk forenikel Antam pada 2021 Yulan menyampaikan tercatat solid dengan volume penjualan tanpa diaudit sebesar 25.992 TNi. 

“Di tahun 2021, produksi bijih nikel unaudited Antam yang digunakan sebagai bahan baku pabrik forenikel Antam dan penjualan kepada pelanggan domestik, mencapai 11,01 juta wet metric ton (wmt),” jelas Yulan dalam keterbukaan informasi. 

Hasil tersebut meningkat 131 persen dibandingkan dengan tingkat produksi tahun 2020 sebesar 4,76 juta wmt. 

Berikutnya capaian kinerja penjualan bijih nikel unaudited Antam tahun 2021 di tahun 2021 mencapai 7,65 juta wmt, tumbuh 132 persen dari realisasi penjualan di tahun 2020 sebesar 3,30 juta wmt. 

Yulian juga menyampaikan bahwa seiring dengan outlook pertumbuhan industri pengolahan nikel di dalam negeri, pada 2021 perseroan fokus dalam pengembangan pasar domestik bijih nikel. 

Kemudian dalam menghadapi tantangan volatilitas harga komoditas global, emiten anggota MIND ID BUMN Holding Industri Pertambangan tersebut fokus pada upaya penurunan biaya produksi serta implementasi kebijakan strategis terkait inisiatif efisiensi biaya yang tepat dan optimal.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

antam Kinerja Emiten antm
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top