Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kembangkan Aplikasi Koins, Korea Investment and Sekuritas Indonesia Bidik Peningkatan Investor Ritel

Kehadiran Koins diharapkan mampu menjaring geliat investor ritel yang mayoritas berasal dari generasi milenial dan gen-Z.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 14 Januari 2022  |  20:21 WIB
Karyawan berada di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (11/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Karyawan berada di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (11/1/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA–PT Korea Investment and Sekuritas Indonesia (KISI), perusahaan sekuritas dan Anggota Bursa yang berkode BQ di Bursa Efek Indonesia, memproyeksikan pengembangan bisnis seiring dengan target meningkatkan jumlah investor ritel. Guna memacu target itu, KISI memutakhirkan fitur aplikasi perdagangan daring bernama Koins untuk memudahkan transaksi investor ritel dan institusi.

Song Sangyup, Direktur Utama Korea Investment and Sekuritas Indonesia (KISI)  menjelaskan perusahaan telah menyediakan aplikasi Koins yang terdaftar di Kementerian Komunikasi dan Informatika. “Koins menggunakan teknologi paling mutakhir agar mempermudah segala keperluan para nasabah, khususnya para investor dari generasi milenial,” ujar Song Sangyup di Jakarta, Jumat (14/1/2022).

Perihal investor di pasar modal, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dan PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mengamati minat masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal itu kian semarak di masa pandemi. BEI dan KSEI mencatat jumlah total investor pasar modal berbasis Single Investor Identification (SID)  pada akhir Desember 2021,  meningkat sebesar 92,7% atau menjadi 7,48 juta investor dari 3,88 juta investor pada 2020.  

Data lainnya juga menyebutkan jumlah investor reksadana tercatat menjadi yang terbanyak lantaran jumlahnya mencapai 6,82 juta orang (SID), disusul investor Surat Berharga Negara (SBN) yang meningkat sebesar 32,68% menjadi 610,82 ribu orang, dan investor saham bertambah 103% menjadi 3,4 juta orang. 

Adapun, pertumbuhan investor pada tahun lalu itu disokong peningkatan investor ritel, yakni investor dari generasi milenial (kelahiran tahun 1981-1996) dan gen-Z (kelahiran tahun 1997-2012) atau rentang usia ≤ 40 tahun yang porsinya sebesar 88% dari total investor ritel.

Lonjakan pertumbuhan jumlah investor ritel turut berdampak terhadap dominasi investor ritel terhadap aktivitas perdagangan harian di BEI yang porsinya mencapai 56,2% dari 48,4% di tahun sebelumnya.  Usia investor pasar modal Indonesia yang didominasi generasi milenial dan gen-Z menjadi salah satu alasan maraknya pengembangan serta proses digitalisasi di pasar modal. KSEI mengamati investor muda ini melek digital sehingga mereka cenderung bertransaksi secara online di beragam instrumen investasi yang tersedia di pasar modal (saham, reksadana, dan obligasi ritel).

Song Sangyup mengatakan pertumbuhan investor di pasar modal Indonesia kian memacu KISI untuk memutakhirkan dan memudahkan transaksi investor di platform digital.  Modal kerja dikucurkan KISI untuk mengembangkan teknologi informasi agar meningkatkan daya saing di tengah ketatnya persaingan di industri sekuritas domestik.

Song Sangyup menyebutkan KISI, yang disokong modal yang solid dan berpengalaman di industri pasar modal di Korea Selatan, menargetkan untuk menjadi perusahaan sekuritas terbesar di Indonesia pasca mengakuisisi PT Danpac Sekuritas pada pertengahan 2018.

“Kami menargetkan ekspansi bisnis di Indonesia dapat bisa menembus nasabah segmen ritel, seperti yang telah kami lakukan selama 47 tahun di Korea Selatan,” kata Song Sangyup.

Song Sangyup menambahkan manajemen KISI mempraktikan tata kelola perusahaan yang baik (Good Corporate Governance/GCG) dan prinsip integritas yang memandu perilaku insan KISI di pasar modal. “Prinsip integritas memandu kami untuk berkomitmen memutakhirkan layanan kepada nasabah. Peningkatan teknologi berbasis integritas ini mencerminkan upaya KISI memutakhirkan teknologi yang memudahkan transaksi investor,” tutur Song Sangyup serayamengungkapkan KISI terdaftar dan diawasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

KISI adalah anak perusahaan Korea Investment Holdings (KIH), perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Korea Selatan dengan kapitalisasi pasar sekitar Rp73 triliun. KIH, sejak didirikan pada tahun 1974, merupakan perusahaan investasi yang pertamakali di Korea Selatan. KIH melebarkan sayap bisnis lantaran memperluas cabang di berbagai negara, yaitu New York, London, Tokyo, Hongkong, Singapura, Vietnam, dan Indonesia.

KIH membentuk struktur konglomerasi usaha melalui serangkaian penggabungan usaha (merger), yaitu antara Dongwon Securities dan Korea Investment Trust yang telah terdaftar sejak 2003. KIH merupakan penggabungan satu perusahaan sekuritas dengan dua perusahaan manajemen aset, dan lainnya termasuk bank daerah, multifinance, private equity, hedge fund, dan bank digital terbesar di Korea Selatan, yaitu Kakao Bank.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sekuritas
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top