Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laporan Moody's: Emiten Batu Bara Siap-Siap Hadapi Risiko Pembiayaan dari Bank

Risiko pembiayaan kembali akan meningkat untuk perusahaan batu bara, di tengah menyusutnya jumlah pinjaman bank dan kurangnya sumber pendanaan alternatif.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 28 November 2021  |  14:18 WIB
Petugas mengawasi proses penimbunan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Petugas mengawasi proses penimbunan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — Melihat regulasi pemerintah dan pergerakan bisnis ke arah ekonomi berdasarkan energi baru dan terbarukan, perbankan diperkirakan akan berpikir berkali-kali lipat sebelum memberikan pandaan ke sektor batu bara.

Moody's Investor Service menyebutkan risiko pembiayaan kembali akan meningkat untuk perusahaan batu bara, di tengah menyusutnya jumlah pinjaman bank dan kurangnya sumber pendanaan alternatif.

Penambang batu bara Indonesia berisiko menghadapi kekurangan pendanaan mengingat bank domestik dan internasional, serta investor obligasi, semakin selektif dalam memberikan pinjaman ke sektor ini di tengah meningkatnya kesadaran dan regulasi terkait iklim.

"Bank domestik Indonesia memasukkan pertimbangan lingkungan, sosial, tata kelola [ESG] ke dalam praktik manajemen risiko mereka dengan persyaratan bahwa peminjam mengadopsi langkah-langkah transisi karbon. Oleh karena itu, perbankan domestik akan semakin selektif dalam menyalurkan kredit ke sektor batu bara," kata Tengfu Li, Analis Moody dalam riset, dikutip Minggu (28/11/2021).

Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK) juga menerapkan peraturan pada 2017 yang mewajibkan bank untuk mengajukan tindakan keuangan berkelanjutan dan menerbitkan laporan keberlanjutan setiap tahun.

OJK tengah memulai fase kedua dari peta jalan tersebut, seperti memberlakukan Pajak Hijau, yang akan memperkuat disiplin bank dalam mengelola risiko transisi karbon.

Di tengah menyusutnya pinjaman bank, risiko pembiayaan kembali akan meningkat jika penambang Indonesia tidak dapat membayar utang dari arus kas atau melakukan diversifikasi dari batu bara termal.

Maisam Hasnain, Vice President Moody's, mengatakan perusahaan pertambangan batu bara Indonesia yang dinilai memiliki sekitar US$2,9 miliar obligasi yang jatuh tempo antara 2024-2026.

"Perusahaan-perusahaan ini tidak mungkin untuk sepenuhnya membiayai kembali jatuh tempo obligasi ini dengan pinjaman bank domestik karena pokok agregat obligasi ini besar, setara dengan sekitar 30 persen dari total pinjaman perbankan domestik ke sektor pertambangan per Agustus 2021,” kata Maisam.

Moody's berharap para emiten tambang dapat memanfaatkan arus kas yang kuat di tengah harga batu bara yang tinggi saat ini untuk melunasi utang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara moody's energi terbarukan emiten tambang ebt
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top