Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krakatau Steel (KRAS) Cetak Laba Bersih Rp853 Miliar pada Kuartal III/2021

Nilai penjualan Krakatau Steel (KRAS) tercatat sebesar Rp23 triliun pada kuartal III/2021, meningkat 41,7 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 31 Oktober 2021  |  16:10 WIB
Krakatau Steel (KRAS) Cetak Laba Bersih Rp853 Miliar pada Kuartal III/2021
Karyawan PT Krakatau Steel Tbk. menyelesaikan pembuatan pipa baja disebuah pabrik di Cilegon, Banten. Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. (KRAS) terus mencetak kinerja positif setelah 8 tahun merugi, sampai dengan kuartal III/2021 perseroan mencatatkan laba bersih sebesar Rp853 miliar.

Direktur Utama Krakatau Steel Silmy Karim menjelaskan secara volume, angka penjualan produk baja utama yaitu Hot Rolled Coil dan Cold Rolled Coil serta produk pipa baja, Long Product maupun pelat baja mengalami peningkatan 26,9 persen menjadi 1.592.282 ton dibandingkan dengan periode sama pada 2020 sebesar 1.162.532 ton.

“Keuntungan yang diperoleh Krakatau Steel disebabkan oleh peningkatan penjualan, peningkatan efisiensi serta kontribusi anak perusahaan yang merupakan hasil transformasi secara menyeluruh di Krakatau Steel Group,” ungkapnya, Minggu (31/10/2021).

Nilai penjualan perseroan tercatat sebesar Rp23 triliun pada kuartal III/2021, meningkat 41,7 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Kenaikan penjualan ini disebabkan karena penetrasi produk KRAS ke pasar semakin baik dengan program digitalisasi, customer engagement, dan hilirisasi.

Penjualan produk hilirisasi juga mengalami peningkatan volume penjualan sebesar 86,7 persen menjadi sebesar 13.181 ton hingga kuartal/III 2021 dibandingkan periode yang sama pada 2020 sebesar 1.743 ton.

Pada periode ini Krakatau Steel juga mampu menurunkan fixed cost hingga 11 persen menjadi Rp845,4 miliar dan variable cost hingga 11 persen menjadi Rp816,7 miliar jika dibandingkan dengan periode hingga September 2020.

“EBITDA Krakatau Steel juga meningkat 56,1 persen dengan nilai EBITDA pada kuartal III 2021 ini sebesar Rp1,7 triliun dibandingkan dengan EBITDA di periode yang sama pada 2020 yang sebesar Rp745,1 miliar,” jelas Silmy.

Sepanjang 2021 Krakatau Steel telah mencatatkan kinerja positif yang terus meningkat. Tren ini membuat manajemen Krakatau Steel optimistis pada 2021 akan membukukan kinerja yang baik.

“Krakatau Steel saat ini semakin sehat, semakin efisien, sehingga kami semakin kompetitif. Kami siap untuk terus meraih capaian yang lebih tinggi lagi,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

baja krakatau steel Kinerja Emiten pabrik baja
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top