Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

S&P 500 Cetak Rekor Tertinggi Sepanjang Masa, Saham Netflix & Tesla Melesat

S&P 500 yang naik 0,3 persen mencapai rekor intraday dan penutupan tertinggi, dipimpin oleh kinerja yang lebih baik di sektor konsumen dan teknologi informasi.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 22 Oktober 2021  |  05:44 WIB
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Mayoritas saham di bursa Amerika Serikat (AS) menguat pada penutupan perdagangan Kamis (21/10/2021) waktu setempat, dengan S&P 500 naik ke rekor sepanjang masa dipicu laporan laba emiten yang kuat dan rilis data ekonomi terbaru.

Berdasarkan data Bloomberg, Jumat (22/10/2021), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 0,02 persen menjadi ke 35.603,08, sementara S&P 500 menguat 0,30 persen ke 4.549,78, sedangkan Nasdaq melejit 0,62 persen ke level 15.215,70.

S&P 500 yang naik 0,3 persen mencapai rekor intraday dan penutupan tertinggi, dipimpin oleh kinerja yang lebih baik di sektor konsumen dan teknologi informasi.

Laporan yang lebih baik dari perkiraan tentang klaim pengangguran mingguan terbaru juga membantu meningkatkan aset berisiko. Dow Jones turun tetapi keluar dari posisi terendah. Indeks yang berisi 30 saham telah menetapkan rekor baru intraday tinggi selama hari perdagangan reguler pada Rabu (20/10/2021), menandai tertinggi pertama sepanjang masa sejak pertengahan Agustus 2021.

Netflix dan Tesla juga mencatat rekor tertinggi pada Kamis, membantu mendorong Nasdaq naik 0,6 persen.

Harga Bitcoin (BTC-USD) mundur dari level tertinggi sepanjang masa sebesar US$66.000 yang dicapai sebelumnya pada Rabu.

Perkiraan hasil pendapatan yang melampaui perkiraan dari perusahaan-perusahaan seperti Verizon (VZ) hingga Anthem (ANTM) dan Abbott Laboratories (ABT) memperpanjang serangkaian laporan kuartalan yang kuat yang dimulai oleh bank-bank besar minggu lalu.

Saham Tesla (TSLA) didorong lebih tinggi setelah produsen kendaraan listrik itu membukukan keuntungan yang melebihi perkiraan di belakang rekor pengiriman triwulanan, meskipun pendapatannya turun.

Baik stimulus fiskal dan stimulus moneter telah benar-benar mendorong pasar memantul dari dasar Covid-19. Apa yang kami lihat sekarang adalah, yang mudah pekerjaan dilakukan. The Fed mulai meruncing segera, kita harapkan. Kita tidak mengharapkan suku bunga naik banyak dari sini. Tapi apa artinya adalah bahwa pasar cukup dihargai,” kata Michael Vogelzang, kepala investasi Captrust, mengatakan kepada Yahoo Finance Live.

Sejauh musim pendapatan ini, banyak perusahaan penghasil barang telah menyoroti kekhawatiran atas kenaikan harga input dan gangguan rantai pasokan yang sedang berlangsung. Tesla mencatat dalam rilis pendapatannya bahwa berbagai tantangan, termasuk kekurangan semikonduktor, kemacetan di pelabuhan dan pemadaman bergilir, telah memengaruhi kemampuan perusahaan untuk menjaga pabrik tetap berjalan dengan kecepatan penuh.

Sementara itu, Procter & Gamble (PG) awal pekan ini memperkirakan membukukan lebih dari US$2 miliar pengeluaran tahun fiskal ini terkait dengan kenaikan biaya komoditas dan pengiriman.

Namun, sejauh ini investor setidaknya telah melihat sejenak kekhawatiran ini, dan berpegang teguh pada optimisme bahwa tekanan ini hanya sementara.

Apa yang telah kita lakukan, sebagian besar, dengan memiliki permintaan agregat besar-besaran melebihi pasokan agregat kemungkinan tidak menghancurkan permintaan. Pasar kemungkinan menunda permintaan," Art Hogan, kepala strategi pasar di B Riley-National.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top