Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Transformasi Ekosistem Pangan, RNI Resmikan Produk Retail Pangan

Selain meluncurkan produk pangan, RNI juga meluncurkan produk health care seperti Nushi Handsanitizer, Nushi Tissue, dan Nushi Masker. Produk-produk tersebut telah mengantongi izin edar dan telah didistribusikan ke outlet-outlet untuk memenuhi pasokan kebutuhan masyarakat.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 20 Oktober 2021  |  15:13 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir dan Dirut PT RNI Arief Prasetyo Adi saat melakukan peluncuran sejumlah produk baru RNI sekaligus memperingati HUT RNI ke-57. - RNI/istimewa
Menteri BUMN Erick Thohir dan Dirut PT RNI Arief Prasetyo Adi saat melakukan peluncuran sejumlah produk baru RNI sekaligus memperingati HUT RNI ke-57. - RNI/istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau Rni bersama BUMN Klaster Pangan terus memperkuat komitmennya dalam mewujudkan ketahanan Pangan nasional melalui inovasi pengembangan produk baru yang terjangkau dan berkualitas bagi masyarakat.

Produk baru hasil inovasi yang terdiri dari produk beras Rania 5 kg varian Premium, Pulen, Sedap Pulen, Pulen Wangi, dan Jasmine Rice, Raja Gula kemasan baru, dan Minyak Goreng Rania tersebut telah resmi diluncurkan Menteri BUMN Erick Thohir, Selasa, (19/10), dengan harapan portofolio produk pangan baru itu dapat mendukung ketersediaan dan keterjangkauan pangan bagi masyarakat.

Selain meluncurkan produk pangan, RNI juga meluncurkan produk health care seperti Nushi Handsanitizer, Nushi Tissue, dan Nushi Masker. Produk-produk tersebut telah mengantongi izin edar dan telah didistribusikan ke outlet-outlet untuk memenuhi pasokan kebutuhan masyarakat.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan bahwa ekosistem pangan ini harus terlihat hasilnya, pertama melalui merger beberapa BUMN pangan sehingga dapat fokus dan memperluas bisnis model.

Kedua, bagaimana program-program BUMN Klaster Pangan bekerjasama dengan BUMN lainnya seperti Himbara. Ketiga, perbaikan supply chains sebagai pemain pangan tidak hanya secara global tapi difokuskan pada kekuatan pangan di dalam negeri.

“Sesuai cita-cita Bapak Presiden RI, kita ingin jadi lumbung pangan dunia, kita negara kepulauan, ikan banyak, sama juga pangan kita yang diekspor keluar negeri, saya yakin dari Indonesia, ekosistem pangan ini yang perlu diperbaiki dan dilakukan transformasi,” jelasnya seperti keterangan resmi yang dikutip, Rabu (20/10).

Erick Thohir menyatakan, transformasi pangan menjadi fokus utama untuk akhir 2021 dan tahun depan. Erick melihat persoalan pangan ini sangat kompleks, padahal Indonesia adalah agraris, tapi impor terus.

Menurutnya dengan adanya Badan Pangan Nasional akan disiapkan RNI sebagai focus market, Bulog sebagai stabilisator, sehingga tidak tumpang tindih. “Inilah yang diharapkan menjadi transformasi pangan yang betul-betul terjadi dan untuk didukung semua pihak, termasuk Kementerian teknis maupun stakeholders lainnya. Kita berharap semua sebagai satu kesatuan utuh untuk memastikan Indonesia maju,” tambahnya.

Direktur Utama RNI Arief Prasetyo Adi mengatakan, peluncuran sejumlah produk pangan baru bertepatan dengan momentum Hari Pangan Internasional yang diperingati tiap 16 Oktober ini sebagai bentuk komitmen perusahaan dalam memajukan sektor pangan nasional.

Pasalnya, selain mengedepankan kualitas, produk-produk yang diluncurkan RNI Group juga disiapkan untuk memenuhi keterjangkauan dan ketersediaan pangan guna mendukung program ketahanan pangan serta peningkatan akses pasar produk pangan dalam negeri, untuk mendukung Pangan Tumbuh Indonesia Tangguh. 

“Dengan semakin bertambahnya produk pangan produksi dalam negeri dengan harga yang terjangkau sesuai harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah, masyarakat memiliki banyak pilihan untuk mendapatkan bahan kebutuhan pokok yang berkualitas dengan harga yang wajar,” ujar Arief.  

Menurutnya, inovasi produk ritel ini tidak terlepas dari kolaborasi antara BUMN Klaster Pangan dengan berbagai stakeholder. “Dari mulai produksi hingga pemasaran, kami merangkul dan bersinergi dengan sejumlah pihak, termasuk private sector,” jelas Arief.

Ke depannya, Arief menambahkan, RNI bersama BUMN Klaster Pangan, akan terus melakukan inovasi pengembangan produk dan model bisnis, seiring dengan proses pembentukan Holding BUMN Pangan yang saat ini masih berjalan.

“Diharapkan, saat holding BUMN Pangan telah resmi terbentuk, kami dapat langsung berlari menjalankan berbagai inisiatif strategis guna mendukung terwujudnya ketahanan pangan dan meningkatkan kesejahteraan para petani, peternak, serta nelayan,” ungkapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pangan rni pt rni holding bumn pangan
Editor : Puput Ady Sukarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top