Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Badai Berlalu, Harga Minyak Kembali Lesu

Harga minyak lesu pada perdagangan akhir pekan seiring dengan meredanya badai Ida, sehingga ekspektasi pasokan minyak AS bertambah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 September 2021  |  06:17 WIB
Badai Berlalu, Harga Minyak Kembali Lesu
Ilustrasi. Tanki penimbunan minyak. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak turun pada akhir perdagangan Jumat (17/9/2021) atau Sabtu pagi WIB, karena produsen di Teluk Meksiko AS memulai kembali produksinya setelah Badai Ida dan Nicholas berturut-turut melanda kawasan itu dan menutup kegiatan operasional.

Mengutip Antara, Harga minyak mentah berjangka Brent kontrak November turun 33 sen menjadi US$75,34 per barel. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS kontrak Oktober koreksi 64 sen menjadi US$71,97 per barel.

Kendati menurun, dalam sepekan ini harga minyak Brent terangkat 3,3 persen dan minyak mentah AS menguat 3,2 persen, didukung oleh ketatnya pasokan karena pemadaman akibat badai.

Kemerosotan Jumat (17/9/2021) mengikuti kenaikan lima sesi berturut-turut untuk Brent. Pada Rabu (15/9/2021), Brent mencapai level tertinggi sejak akhir Juli, dan minyak mentah AS mencapai level tertinggi sejak awal Agustus.

"Alasan harga minyak mencapai level tertinggi dalam beberapa hari terakhir jelas gangguan pasokan dan penarikan persediaan, jadi sekarang produksi minyak AS kembali, minyak seperti yang diperkirakan diperdagangkan lebih rendah," kata Analis Pasar Minyak Rystad Energy, Nishant Bhushan.

Ekspor minyak mentah Pesisir Teluk mengalir lagi setelah badai Nicholas dan Ida menghilangkan 26 juta barel produksi lepas pantai. Pengoperasian kembali berlanjut dengan sekitar 28 persen dari produksi minyak mentah Teluk Meksiko AS yang offline, Reuters melaporkan pada Kamis (16/9/2021).

Perusahaan-perusahaan energi AS minggu ini menambahkan rig minyak dan gas alam untuk minggu kedua berturut-turut meskipun jumlah unit lepas pantai di Teluk Meksiko tetap tidak berubah setelah Badai Ida menghantam pantai tersebut lebih dari dua minggu lalu.

Data perusahaan jasa energi Baker Hughes Co. menyebutkan 14 rig lepas pantai Teluk Meksiko ditutup dua minggu lalu karena badai Ida. Pekan lalu, empat rig lepas pantai kembali beroperasi.

Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, naik sembilan menjadi 512 dalam seminggu yang berakhir 17 September, tertinggi sejak April 2020, kata Baker Hughes.

Dolar naik ke level tertinggi multi-minggu pada Jumat (17/9/2021) membuat minyak mentah berdenominasi dolar lebih mahal bagi mereka yang menggunakan mata uang lainnya. Dolar mendapat dorongan dari data penjualan ritel AS yang lebih baik dari perkiraan pada Kamis (16/9/2021).

Sentimen konsumen AS stabil pada awal September setelah jatuh bulan sebelumnya ke level terendah dalam hampir satu dekade, tetapi konsumen tetap khawatir tentang inflasi, sebuah survei menunjukkan pada Jumat (17/9/2021).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak komoditas badai harga minyak mentah wti

Sumber : Antara

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top