Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Teknologi China Naik, Investor Ritel Ramai-ramai Serok Bawah

Penguatan saham ini terjadi meskipun ada rentetan berita utama tentang aturan baru untuk sektor teknologi oleh pemerintah Tiongkok.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 30 Agustus 2021  |  12:36 WIB
Saham Teknologi China Naik, Investor Ritel Ramai-ramai Serok Bawah
Seorang pejalan kaki melewati logo Alibaba di China - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Saham-saham perusahaan teknologi China menguat pada Senin setelah mencatat kenaikan mingguan terbaik sejak Januari 2021 karena investor memburu saham murah yang sebelumnya membebani sektor teknologi tersebut.

Mengutip Bloomberg, Senin (30/8/2021), indeks Hang Seng Tech menguat sebanyak 1,5 persen pada Senin pagi, dipimpin oleh raksasa streaming Kuaishou Technology dan Alibaba Group Holding Ltd.

Saham prusahaan pengiriman makanan, Meituan berayun antara keuntungan dan kerugian menjelang rilis kinerja perusahaan. Analis memperkirakan lonjakan pendapatan kuartal kedua dan kerugian bersih akan terus berlanjut.

Penguatan saham ini terjadi meskipun ada rentetan berita utama tentang aturan baru untuk sektor teknologi oleh pemerintah Tiongkok. Ini termasuk kampanye untuk menindak akun media sosial yang salah menafsirkan topik keuangan domestik dan proposal sistem peringkat kredit untuk mengatur perusahaan streaming langsung.

Pemerintah Beijing telah memperluas tindakan kerasnya pada industri swasta ke perusahaan bimbingan belajar dan game online, yang disebut bertujuan untuk mengurangi kesenjangan kekayaan.

Ini seperti pesawat yang terbang dalam cuaca badai, akan ada ketenangan di tengah volatilitas. Seperti semua reformasi regulasi sebelumnya, ujungnya tidak akan terlihat dan hanya terlihat di kaca spion,” kata Justin Tang, kepala penelitian Asia di United First Partners Singapura.

Adapaun investor China mainland tetap menjadi penjual bersih saham Hong Kong untuk sesi perdagangan keempat berturut-turut. Mereka melepas saham senilai HK$ 868 juta atau setara US$111 juta melalui hubungan perdagangan dengan Shenzhen dan Shanghai pada pukul 11:11 pagi. di Hong Kong. Indeks Hang Seng sedikit berubah, sedangkan Indeks CSI 300 turun 0,4 persen.

Di antara yang merugi, saham hiburan dan kecantikan medis terus terpukul pada Senin. Tim analis Citigroup Inc. mengatakan pedoman baru China tentang mengatur "ekonomi berbasis penggemar" berpotensi punya dampak keuangan negatif pada sektor ini dalam waktu dekat.

Sementara itu, China berusaha memperbaiki iklan ilegal di industri bedah kosmetik.

Di Amerika Serikat, hiruk-pikuk pertarungan pembelian saham teknologi oleh investor ritel membantu Indeks Nasdaq Golden Dragon China - yang melacak 98 perusahaan yang terdaftar di A.S. - naik lebih dari 9 persen minggu lalu.

Kenaikan tersebut menghentikan penurunan beruntun delapan minggu. Namun kinerja indeks memudar menjelang akhir minggu dan investor pada Jumat (27/8/2021) ketakutan oleh laporan tentang rencana China untuk melarang AS. IPO untuk perusahaan heavy-tech.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china wall street bursa hong kong emiten teknologi

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top