Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkat Yield dan CDS Mendukung, Kepemilikan Asing di SBN Belum Pulih

Tingkat kepemilikan asing tersebut berbanding terbalik dengan sejumlah indikator pasar Surat Utang Negara (SUN) Indonesia yang positif. Data dari World Government Bonds mencatat, tingkat imbal hasil (yield) SUN seri 10 tahun Indonesia berada di level 6,364 persen.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 08 Agustus 2021  |  19:41 WIB
Tingkat Yield dan CDS Mendukung, Kepemilikan Asing di SBN Belum Pulih
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Tingkat kepemilikan asing pada Surat Berharga Negara (SBN) Indonesia belum menunjukkan kenaikan ditengah sejumlah indikator pasar yang positif.

Berdasarkan data dari laman Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, hingga awal Agustus 2021, tingkat kepemilikan asing pada Surat Berharga Negara (SBN) Indonesia tercatat sebesar Rp967,31 triliun atau 22,56 persen dari total surat utang.

Jumlah tersebut lebih rendah dibandingkan kepemilikan asing pada periode Desember 2020 lalu, dimana asing memiliki 25,16 persen atau Rp973,91 triliun dari SBN Indonesia yang dapat diperdagangkan.

Tingkat kepemilikan asing tersebut berbanding terbalik dengan sejumlah indikator pasar Surat Utang Negara (SUN) Indonesia yang positif. Data dari World Government Bonds mencatat, tingkat imbal hasil (yield) SUN seri 10 tahun Indonesia berada di level 6,364 persen.

Dalam sebulan terakhir, pergerakan imbal hasil SUN Indonesia menguat 27,1 basis poin. Sementara, selama sepekan belakangan, yield SUN Indonesia terpantau menguat 2 basis poin.

Selain itu, level credit default swap (CDS) Indonesia juga terbilang optimal. Data dari World Government Bonds mencatat, CDS 5 tahun Indonesia berada di level 78,74, atau menguat 3,25 persen selama sepekan belakangan.

Seperti diketahui, level CDS yang semakin rendah menunjukkan ekspektasi risiko investasi yang semakin rendah pula pada instrumen surat utang suatu negara, dalam hal ini untuk surat utang Indonesia dalam denominasi rupiah.

Terkait hal tersebut, Head of Fixed Income Research BNI Sekuritas Ariawan memaparkan, tingkat kepemilikan asing terhadap SBN Indonesia yang belum naik signifikan menandakan investor belum seagresif tahun-tahun sebelumnya. Hal ini utamanya disebabkan oleh ketidakpastian global dari pandemi virus Corona.

“Apalagi, beberapa pekan belakangan beberapa negara angka kasus virus Coronanya kembali meningkat,” katanya saat dihubungi pekan ini.

Kendati demikian, menurutnya kondisi pasar SBN Indonesia sudah lebih kondusif dibandingkan dengan tahun lalu. Hal tersebut terlihat dari menurunnya angka net sell SBN Indonesia dari sekitar Rp100 triliun pada periode Juli 2020 menjadi sekitar Rp5 triliun hingga akhir Juli 2021 lalu.

Ariawan mengatakan, angka tersebut menandakan kepercayaan investor asing terhadap pasar SBN yang mulai pulih.

Dia menuturkan, peluang kenaikan kepemilikan asing terhadap SBN masih sangat terbuka di sisa tahun 2021. Salah satu sentimen penopang outlook ini adalah likuiditas global yang masih sangat besar.

Hal tersebut juga didukung oleh langkah beberapa bank sentral dunia seperti AS, Jepang, dan Eropa yang akan melanjutkan pelonggaran kebijakan moneter.

Kenaikan jumlah kasus virus Corona dalam beberapa waktu terakhir juga meningkatkan ekspektasi dari pelaku pasar bahwa tapering yang akan dilakukan bank sentral AS, The Fed, tidak akan terlalu agresif. Sehingga, investor asing akan lebih agresif untuk masuk ke emerging market seperti Indonesia, terutama pada pasar SBN.

Selain itu, jumlah penerbitan Surat Utang Negara (SUN) Indonesia yang tinggal menyisakan sekitar Rp300 triliun pada tahun ini diprediksi akan semakin meningkatkan animo investor asing untuk SBN Indonesia.

Dengan imbal hasil yang tinggi, instrumen SUN Indonesia akan menjadi salah satu opsi utama bagi para investor asing untuk menaruh dananya dengan aman dan mendapatkan return yang optimal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sbn yield investor asing
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top