Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gelombang Panas di China Dorong Harga Batu Bara Menuju Rekor Baru

Gelombang panas di beberapa provinsi terbesar di China telah mendorong konsumsi listrik lokal ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal tersebut membuat batu bara termal berjangka menuju rekor tertinggi.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 16 Juli 2021  |  17:34 WIB
Aktivitas di area pertambangan batu bara PT Adaro Indonesia, di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, Selasa (17/10). - JIBI/Nurul Hidayat
Aktivitas di area pertambangan batu bara PT Adaro Indonesia, di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, Selasa (17/10). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA -  Gelombang panas di beberapa provinsi terbesar di China telah mendorong konsumsi listrik lokal ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hal tersebut membuat batu bara termal berjangka menuju rekor tertinggi.

Beban listrik di provinsi timur Zhejiang dekat Shanghai melampaui 100 juta kilowatt per jam pada Selasa (13/7/2021) untuk pertama kalinya, kata State Grid Corporation of China. Penggunaan juga telah mencapai rekor di sekitar Jiangsu dan wilayah selatan Guangdong, di mana suhu telah mencapai 37 derajat Celcius.

Permintaan yang berlebihan mendorong batu bara termal berjangka China ke level tertinggi dalam dua bulan, secara singkat melampaui 900 yuan per ton pada awal perdagangan Jumat. Kontrak futures telah reli lebih dari 30 persen tahun ini, mencapai rekor di bulan Mei, di tengah kekurangan pasokan.

Adapun batu bara, sebagai sumber energi utama China, telah kekurangan pasokan karena perselisihan perdagangan dengan produsen Australia telah menghambat impor. Pada saat yang sama, upaya China untuk membatasi penggunaan bahan bakar fosil paling kotor telah digagalkan karena cuaca panas meningkatkan kebutuhan AC.

"Cina Selatan sangat panas, dan beban listrik harian secara konsisten menembus level tertinggi baru," kata analis Huatai Futures Co. Wang Haitao seperti dikutip Bloomberg Jumat (16/7/2021).

Dia mengatakan meskipun pasokan batu bara telah meningkat, hal itu sulit untuk dipertahankan mengingat penurunan yang intens. Beberapa daerah kembali melakukan penjatahan listrik dan mengeluarkan peringatan tentang penggunaan batu bara.

Tekanan pada sumber listrik negara itu muncul kembali pada awal musim panas. Menurut para ahli meteorologi mungkin lebih panas dari biasanya tahun ini, yang memperparah masalahnya adalah pertumbuhan ekonomi China yang kuat karena pabrik-pabrik kembali ke kekuatan penuh setelah pandemi. Konsumsi daya melonjak 10 persen di bulan Juni.

Pihak berwenang telah mencoba beberapa langkah untuk meredakan situasi. Di antara yang terbesar adalah rencana untuk memasok 10 juta ton bahan bakar fosil dari cadangan, pelepasan kelima dari stok tahun ini, menurut Xinhua News Agency.

Perencana ekonomi utama China berjanji akan meningkatkan kapasitas secara besar-besaran untuk memenuhi permintaan dan menurunkan harga. China juga telah mempertimbangkan batas harga. Tetapi segala upaya untuk meningkatkan produksi di tambang lokal akan memakan waktu, dan pasar spot tetap sangat ketat.

Beban puncak Zhejiang setara lima kali lipat energi yang dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga air terbesar di China, Three Gorges. Provinsi ini masih sangat bergantung pada batu bara, dengan hanya 30 persen listriknya dipasok dari sumber terbarukan.

Kebutuhan energi Jiangsu bahkan lebih tinggi, dengan provinsi tersebut diharapkan memiliki beban puncak 125 juta kilowatt per jam musim panas ini.

Selain itu, cuaca ekstrem mengganggu pasar batu bara lebih dari sekadar suhu panas. Hujan badai beberapa hari yang lalu menghentikan sementara hubungan perjalanan antara provinsi penghasil batu bara utama Shanxi ke beberapa daerah tetangga. Hal itu memaksa provinsi Henan untuk melarang ekspor produksi batu baranya sendiri ke daerah lain, menurut laporan Securities Times.

Provinsi Henan juga memerintahkan produsen batu bara untuk melaporkan produksi dan persediaan mereka kepada pemerintah setiap hari untuk melacak pasokan dan permintaan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batubara harga batu bara ekonomi china

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top