Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Data Tenaga Kerja AS di Bawah Ekspektasi, Harga Emas Dekati US$1.900

Perhatian investor juga tertuju pada komentar Menteri Keuangan AS Janet Yellen terhadap rencana stimulus lanjutan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 07 Juni 2021  |  12:26 WIB
Emas batangan 24 karat ukuran 1oz atau 1 ons, setara 28,34 gram. Harga emas mengalami pergerakan ekstrim pada pekan ini yang mana sempat turun ke level US1.800 per ons beberapa hari setelah memecahkan rekor harga tertinggi. - Bloomberg
Emas batangan 24 karat ukuran 1oz atau 1 ons, setara 28,34 gram. Harga emas mengalami pergerakan ekstrim pada pekan ini yang mana sempat turun ke level US1.800 per ons beberapa hari setelah memecahkan rekor harga tertinggi. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Harga emas mempertahankan kenaikan seiring dengan data ketenagakerjaan AS yang berada dibawah ekspektasi. Rilis tersebut mengurangi kekhawatiran terhadap laju pemulihan ekonomi yang dapat memicu kenaikan inflasi dan pengurangan stimulus

Dilansir dari Bloomberg pada Senin (7/6/2021), harga emas turun tipis 0,2 persen ke level US$1.887,29 per troy ounce. Pekan lalu, harga logam mulia sempat mencapai US$1.916,64 per troy ounce, atau kenaikan harian tertinggi sejak 8 Januari lalu.

Harga emas sedikit terkoreksi setelah rilis data ketenagakerjaan yang menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja AS. Data ketenagakerjaan AS pada Mei mencatat kenaikan lapangan kerja sebesar 559.000, berada dibawah ekspektasi sejumlah ekonom.

Meski demikian, dengan catatan tersebut, AS melanjutkan kenaikan jumlah tenaga kerja. Hasil tersebut juga membawa angka penganggguran AS turun 5,8 persen.

Perhatian investor juga tertuju pada komentar Menteri Keuangan AS, Janet Yellen terhadap rencana stimulus lanjutan. Pada Minggu kemarin, Yellen menyarankan Presiden Joe Biden untuk tetap mengajukan anggaran belanja sebesar US$4 triliun meski dapat memicu kenaikan inflasi hingga tahun depan.

Pada kesempatan yang sama, Yellen juga mengatakan bahwa kondisi suku bunga acuan yang tinggi akan menjadi nilai tambah bagi perekonomian.

Harga emas bertahan di dekat level US$1.900 di tengah peredebatan terkait inflasi dan spekulasi bahwa The Fed akan mulai mengurangi program pembelian obligasinya. 

Presiden The Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan para pembuat kebijakan sebaiknya bersabar dan melihat lebih banyak bukti terkait kemajuan pada pasar tenaga kerja AS sebelum mengurangi pembelian obligasi.

Senior Manager for Commodities Phillip Futures Pte., Avtar Sandu mengatakan, rilis data ketenagakerjaan AS yang berada dibawah ekspektasi mengindikasikan pasar tidak perlu terlalu khawatir terhadap prospek tapering yang akan dilakukan The Fed.

“Data ketenagakerjaan yang lebih rendah itu juga akan menekan dolar AS dan imbal hasil obligasi,” jelasnya dikutip dari Bloomberg.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logam mulia harga emas comex
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top