Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Erick Thohir: Laba BUMN Anjlok Jadi Rp28 Triliun pada 2020

Laba bersih untuk seluruh BUMN pun turun dari semula Rp124 triliun pada 2019 menjadi Rp28 triliun pada 2020.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Juni 2021  |  15:27 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir - Istimewa
Menteri BUMN Erick Thohir - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara atau BUMN Erick Thohir mengatakan pandemi Covid-19 membuat kinerja sejumlah perusahaan pelat merah tertekan.

Mengutip Tempo.co, laba bersih untuk seluruh BUMN pun turun dari semula Rp124 triliun pada 2019 menjadi Rp28 triliun pada 2020.

“Kalau kita lihat dari konsolidasi awal, karena belum diaudit, jelas memang pandemi ini sangat berdampak pada BUMN. Pada tahun ini mungkin konsolidasi hanya Rp 28 triliun," ujar Erick dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR, Kamis (3/6/2021).

Penurunan laba terjadi karena pendapatan perseroan anjlok. Menurut Erick, total pendapatan perseroan turun dari Rp1.600 triliun pada 2019 menjadi Rp1.200 triliun untuk tahun ini.

Erick Thohir mengimbuhkan, dampak pandemi terhadap kinerja BUMN akan terlihat jelas pada buku konsolidasi Kementerian yang rencananya terbit perdana dalam waktu dekat.

“Insyaallah di tahun ini kita akan pertama kali mempunyai buku kementerian BUMN secara konsolidasi,” ujarnya.

Melalui buku tersebut, Kementerian bisa mengintegrasikan basis data antar-perusahaan pelat merah dan melihat masalah-masalah yang dialami manajemen.

Dengan demikian, solusi yang diperlukan, seperti efisiensi dan pemotongan biaya operasional atau capex (capital expenditure) bisa dilakukan dengan tepat.

Mekanisme pembukuan ini sebelumnya telah dilakukan oleh PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN dan PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk.

“Kalau kita lihat kan Telkom profitabilitasnya naik. Itu bagaimana capex kita tekan yang mungkin bisa kita sampaikan pimpinan,” ujar Erick.

Sejumlah perusahaan BUMN mengalami penurunan pendapatan bahkan merugi pada 2020, khususnya yang bergerak di sektor transportasi.

PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau PT KAI misalnya, membukukan kerugian hingga Rp 2,4 triliun pada kuartal III/2020. Nasib sama dialami PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk yang menanggung rugi Rp15 triliun pada kuartal III/2020.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN Kinerja Emiten erick thohir

Sumber : Tempo.co

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top