Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Rilis Data Ekonomi AS, Bursa Asia Meredup

Data ekonomi AS diperkirakan akan menunjukkan kekuatan yang gemilang, terutama untuk survei manufaktur ISM dan data penggajian April.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  08:49 WIB
Salah satu layar perdagangan di bursa saham China. - Bloomberg
Salah satu layar perdagangan di bursa saham China. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Pasar saham Asia mengawali pekan ini dengan melambat pada Senin pagi (3/5/2021), ketika liburan di China dan Jepang mengurangi volume dan investor menunggu sejumlah besar data minggu ini yang akan menunjukkan AS memimpin pemulihan ekonomi global.

Indeks MSCI dari saham-saham Asia-Pasifik di luar Jepang datar setelah mengalami sedikit penurunan pada Jumat (30/4/2021). Nikkei Jepang ditutup untuk liburan, tetapi indeks berjangka Nikkei naik tipis 0,2 persen.

Wall Street memperpanjang kenaikannya dengan indeks berjangka Nasdaq dan S&P 500 keduanya naik 0,3 persen. Data ekonomi AS diperkirakan akan menunjukkan kekuatan yang gemilang, terutama untuk survei manufaktur ISM dan data penggajian April.

Perkiraannya adalah bahwa 978.000 pekerjaan diciptakan pada bulan tersebut karena konsumen membelanjakan uang stimulus mereka dan ekonomi semakin dibuka.

Keuntungan seperti itu dapat memicu spekulasi penurunan pembelian aset oleh Federal Reserve, meskipun Gubernur Jerome Powell telah menunjukkan setiap tanda untuk bersabar pada kebijakan tersebut.

“Penggajian seharusnya menunjukkan kenaikan hampir satu juta pekerjaan lagi, tapi itu masih akan membuat mereka 7,5 juta di bawah level pra-Covid,” kata Direktur Ekonomi di NAB Tapas Strickland.

"Ketua Powell baru-baru ini mencatat bahwa dibutuhkan serangkaian bulan penciptaan lapangan kerja sekitar satu juta sebulan untuk mencapai kemajuan substansial yang diperlukan untuk membenarkan pengurangan QE."

Powell akan berpidato pada Senin dan akan diikuti oleh sejumlah pejabat Fed minggu ini. Presiden Fed Dallas, Robert Kaplan menimbulkan kehebohan pada Jumat (30/4/2021) dengan menyerukan untuk memulai percakapan tentang pengurangan.

Kesabaran Powell telah membantu membatasi tekanan jual di obligasi pemerintah AS, namun imbal hasil 10-tahun masih berakhir minggu lalu dengan kenaikan enam basis poin menjadi berakhir di 1,626 persen.

Kenaikan tersebut menawarkan beberapa dukungan kepada dolar AS yang telah ditekan oleh ekspansi cepat anggaran AS dan defisit perdagangan, produk sampingan dari kinerja ekonomi yang luar biasa.

Indeks dolar berdiri di 91,253 dan turun dari palung dua bulan di 90,422, meskipun masih berakhir April dengan penurunan 2,0 persen.

Euro stabil di US$1,2026, setelah mundur dari puncak sembilan minggu US$1,2149 pada Jumat (30/4/2021). Sekarang memiliki dukungan yang solid di sekitar US$1,1990.

Dolar AS telah bernasib lebih baik terhadap yen di 109,29, jauh di atas terendah baru-baru ini di 107,46 yen.

Di pasar komoditas, emas berada pada kisaran sempit sekitar US$1.768 per ounce yang dikesampingkan sebagian oleh minat investor pada mata uang kripto sebagai lindung nilai alternatif terhadap inflasi.

Ether mencapai rekor tertinggi pada Senin untuk diperdagangkan di atas US$3.000, memperpanjang reli minggu lalu setelah laporan bahwa Bank Investasi Eropa (EIB) dapat meluncurkan penjualan obligasi digital di jaringan blockchain ethereum.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia ekonomi as saham asia

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top