Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Makin Sulit Dekati US$70 per Barel Jelang Pertemuan OPEC+

Minyak berjangka di New York diperdagangkan mendekati US$62 per barel setelah naik 1,2 persen pada hari Jumat (23/4/2021), terbesar dalam lebih dari seminggu.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 26 April 2021  |  08:48 WIB
Markas OPEC di Wina, Austria - Reuters/Leonhard Foeger
Markas OPEC di Wina, Austria - Reuters/Leonhard Foeger

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak melemah di awal perdagangan Asia karena investor menilai prospek permintaan menjelang pertemuan kunci OPEC + akhir pekan ini.

Minyak berjangka di New York diperdagangkan mendekati US$62 per barel setelah naik 1,2 persen pada hari Jumat (23/4/2021), terbesar dalam lebih dari seminggu.

Sementara itu, ekonomi AS dan China pulih dengan kuat dari pandemi, di tengah pasar komoditas yang menghadapi hambatan jangka pendek dari gejolak Covid-19 di India.

Hal ini bisa menimbulkan masalah bagi aliansi OPEC +, yang telah setuju untuk mulai menambah lebih banyak pasokan minyak mentah mulai Mei.

Tanda-tanda ketegangan pada pusat penyulingan di India mulai muncul. Mangalore Refinery & Petrochemicals Ltd. telah memangkas tingkat pemrosesan, sementara Indian Oil Corp. sejauh ini gagal mengeluarkan tender yang diharapkan untuk membeli minyak mentah Afrika Barat.

Awal yang kuat untuk minyak untuk tahun ini tersendat pada pertengahan Maret karena beberapa kawasan mulai melihat kebangkitan virus, meskipun harga minyak masih naik hampir 30 persen pada tahun 2021.

Meskipun pasokan tambahan akan memasuki pasar bulan depan, harga acuan minyak Brent menguat dan ini menandakan sedikit kekhawatiran tentang pasokan baru. OPEC+ dijadwalkan mengadakan pertemuan pada hari Rabu (28/4/2021).

Dikutip dari Bloomberg, West Texas Intermediate untuk bulan Juni tergelincir 0,2 persen menjadi US$61,99 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 08:06 waktu Singapura.

Brent untuk pengiriman Juni turun 0,3 persen menjadi US$65,91 di bursa ICE Futures Europe setelah naik 1,1 persen di sesi sebelumnya. Jangka waktu yang tepat untuk Brent adalah 68 sen per barel, di mana kontrak yang hampir jatuh tempo lebih mahal daripada kontrak yang jatuh tempo. Bandingkan dengan 40 sen pada awal April.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak india opec harga minyak mentah wti

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top