Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waskita Karya: 4 Ruas Tol Sudah dalam Proses Divestasi, Sisa 5 Ruas Lagi

Kegagalan WSKT melakukan divestasi 5 ruas tol pada 2020 membuat beban keuangan perseroan kian berat.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 11 April 2021  |  18:16 WIB
/Waskita Karya
/Waskita Karya

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten kontraktor PT Waskita Karya (Persero) Tbk. optimistis divestasi saham di ruas jalan tol milik perseroan akan laris-manis tahun ini. 

Selain karena perekonomian yang diperkirakan pulih, keberadaan Indonesia Investment Authority (INA) menjadi harapan bagi perseroan untuk divestasi dalam rangka melonggarkan likuiditas.

Presiden Direktur Waskita Karya Destiawan Soewardjono mengatakan dari 9 ruas jalan tol yang akan didivestasikan tahun ini setidaknya sudah ada 4 ruas yang masuk dalam proses dan bahkan sudah terfinalisasi.

“Tahun ini kami merencanakan ada 9 ruas yang didivestasikan. Satu ruas sudah deal dan sudah kami eksekusi, 1 ruas dalam proses. Kemudian tiga ruas kami divestasi dengan pola share-swap,” jelas Destiawan pekan lalu.

Sementara itu, divestasi sisa 5 ruas lag dan ditargetkan tetap bisa terlaksana tahun ini. Apalagi, INA sudah berfungsi pada tahun ini dan emiten dengan kode saham WSKT ini telah mengajukan beberapa ruas untuk diserap INA.

Adapun, kegagalan WSKT melakukan divestasi 5 ruas tol pada 2020 membuat beban keuangan perseroan kian berat. Seperti diketahui, pandemi Covid-19 telah memukul perekonomian sehingga investor banyak yang menunda keputusannya termasuk dalam hal menyerap saham ruas tol.

Berdasarkan laporan keuangan per Desember 2020, Waskita Karya membukukan kas bersih diperoleh dari aktivitas operasi senilai Rp411,06 miliar atau anjlok 95,43 persen dari posisi tahun sebelumnya Rp9,01 triliun.

Saldo kas dan setara kas pada akhir tahun juga turun 86,89 persen menjadi Rp1,21 triliun dari sebelumnya Rp9,25 triliun. Pada saat bersamaan, WSKT menderita kerugian hingga Rp7,37 triliun pada 2020 dibandingkan posisi laba pada 2019 senilai Rp938,14 miliar.

Sementara itu, liabilitas jangka pendek milik WSKT tercatat Rp48,23 triliun atau naik 7,13 persen dari tahun sebelumnya Rp45,02 triliun.

“Kami optimis divestasi [2021] akan terlaksana. Setelah 1 terealisasi, para investor banyak sekali yang ingin membeli ruas-ruas Waskita,” imbuh Destiawan.

Direktur Keuangan Waskita Karya menambahkan apabila target 9 ruas tol terdivestasikan semua maka perseroan akan dapat mengurangi beban utang hingga sekitar Rp20 triliun.

“Mungkin sampai sekitar Rp20 triliun akan lepas, baik efeknya karena pembayaran maupun dari dekonsolidasi, belum termasuk profitnya nanti,” tutur Taufik.

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol waskita karya divestasi
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top