Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

JPMorgan: Penurunan Volatilitas Bitcoin Membuka Jalan bagi Bank

Dikutip Bloomberg, volatilitas realisasi tiga bulan untuk mata uang kripto telah turun menjadi 86 persen setelah naik di atas 90 persen pada Februari, tulis mereka.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 04 April 2021  |  22:15 WIB
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg
Ilustrasi Bitcoin. Aset cryptocurrency terbesar ini menembus level US23.000 untuk pertama kalinya pada Kamis (17/12/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Kemunduran volatilitas bitcoin baru-baru ini mendorong institusi untuk terjun menyiapkan panggung menurut tim ahli strategi pasar JPMorgan Chase & Co dalam laporannya.

"Tanda-tanda tentatif dari normalisasi volatilitas bitcoin ini menggembirakan. Menurut pendapat kami, potensi normalisasi volatilitas bitcoin dari sini kemungkinan akan membantu menghidupkan kembali kepentingan institusional di masa mendatang,”tulis ahli strategi termasuk Nikolaos Panigirtzoglou dikutip pada Bloomberg, Minggu (4/4/2021).

Dikutip Bloomberg, volatilitas realisasi tiga bulan untuk mata uang kripto telah turun menjadi 86 persen setelah naik di atas 90 persen pada Februari, tulis mereka. Ukuran enam bulan tampaknya stabil di sekitar 73 persen. Ketika volatilitas mereda, lebih banyak institusi dapat menghangatkan ruang mata uang kripto, kata para ahli strategi.

Volatilitas koin telah membuat institusi menjauh, sesuatu yang menjadi pertimbangan utama untuk manajemen risiko. Semakin tinggi volatilitas suatu aset, semakin tinggi risiko modal yang dikonsumsi olehnya, ungkap ahli strategi. Tidak ada bank AS terbesar saat ini yang menyediakan akses langsung ke bitcoin dan mitranya.

Namun, perusahaan Wall Street tradisional telah mengambil minat lebih besar pada mata uang kripto, terutama setelah dua kali lipat tahun ini menyusul lonjakan 300 persen pada tahun 2020.

Goldman Sachs Group Inc. mengatakan minggu ini pihaknya hampir menawarkan sarana investasi untuk bitcoin dan aset digital lainnya kepada klien kaya raya.

Morgan Stanley berencana memberi klien kaya akses ke tiga dana yang akan memungkinkan kepemilikan kripto dan Bank of New York Mellon Corp. sedang mengembangkan platform untuk aset tradisional dan digital.

Beberapa perhatian pada bitcoin selama dua kuartal terakhir telah mengorbankan emas, kata ahli strategi JPMorgan, mengutip US$7 miliar arus masuk ke dana bitcoin dan US$20 miliar arus keluar dari dana yang diperdagangkan di bursa yang melacak logam mulia.

Sementara itu, dorongan tambahan untuk adopsi masa depan oleh institusi dapat muncul dari perubahan terbaru dalam struktur korelasi bitcoin relatif terhadap aset tradisional lainnya, menurut ahli strategi JPMorgan.

Korelasi ini telah bergeser lebih rendah dalam beberapa bulan terakhir, sehingga menjadikan bitcoin pilihan yang lebih menarik untuk portofolio multi-aset untuk sudut pandang diversifikasi dan kurang rentan terhadap apresiasi dolar lebih lanjut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bitcoin mata uang kripto
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top