Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lapor Bursa, Sritex (SRIL) Klarifikasi Pengadaan Goodiebag Kasus Bansos

Direktur Sritex Allan M. Severino dalam keterangan ke Bursa Efek Indonesia (BEI) menyampaikan penyediaan tas dalam Proyek Bansos Covid-19 telah menjalani proses pengadaan sesuai dengan prosedur yang berlaku.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  18:31 WIB
Seorang karyawan tengah memeriksa mesin di pabrik PT Sri Rejeki Isman Tbk. - sritex.co.id
Seorang karyawan tengah memeriksa mesin di pabrik PT Sri Rejeki Isman Tbk. - sritex.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten yang bergerak di bisnis tekstil dan garmen PT Sri Rejeki Isman Tbk. membantah keterlibatan perseroan terkait keterlibatan di luar jalur hukum dalam Proyek Bansos Covid-19.

Direktur Sritex Allan M. Severino dalam keterangan ke Bursa Efek Indonesia (BEI) menyampaikan penyediaan tas dalam Proyek Bansos Covid-19 telah menjalani proses pengadaan sesuai dengan prosedur yang berlaku.

"Kami ingin menyampaikan bahwa klaim keterlibatan yang diluar jalur hukum adalah tidak benar," tulisnya dalam keterbukaan informasi BEI, Kamis (25/3/2021).

Sritex pun mengungkapkan perseroan memegang tegas asas keterbukaan informasi dan transparasi kepada seluruh stakeholder sebagai perusahaan terbuka. Di saat bersamaan, SRIL menyatakan akan terus mengikuti dan menghormati proses hukum yang berlaku.

Kemudian, emiten tersebut menyebutkan tidak ada dampak operasional, hukum, keuangan, kelangsungan usaha atau dampak lainnya yang mengganggi berjalannya kelangsungan usaha PT Sri Rejeki Isman Tbk.

Selain itu, emiten tersebut juga menuliskan tidak ada informasi atau kejadian penting lainnya yang material dan dapat memengaruhi kelangsungan hidup perseroan serta dapat memengaruhi harga saham perusahaan.

Seperti diketahui, Sritex menandatangani kontrak dengan Kementerian Sosial untuk menyediakan 1,9 juta unit tas atau goodiebag untuk Proyek Bansos Covid-19.

Proyek ini menjadi sorotan setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Mantan Menteri Sosial Juliari Batubara sebagai penerima dan pemberi suap terkait program bantuan sosial penanganan virus Covid-19.

Sri Rejeki Isman merupakan produsen tekstil terintegrasi secara vertikal yang berdomisili di Sukoharjo, Jawa Tengah. Pada perdagangan hari ini, saham SRIL turun 1,87 persen atau 4 poin ke level Rp210.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tekstil bansos sri rejeki isman
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top