Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lonjakan Saham Tekonologi Dorong Wall Street Menguat

Pada pembukaan perdagangan Senin (22/3/2021) pukul 08.50 WIB, Dow Jones naik 0,09 persen menuju 32.656,15, S&P 500 Index meningkat 0,08 persen menjadi 3.916,1, dan Nasdaq naik 0,75 persen ke level 13.314,22.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 22 Maret 2021  |  21:02 WIB
Aktivitas masyarakat terlihat di salah satu sudut pusat keuangan dunia, Wall Street di New York, Amerika Serikat - Bisnis/Stefanus Arief Setiaji
Aktivitas masyarakat terlihat di salah satu sudut pusat keuangan dunia, Wall Street di New York, Amerika Serikat - Bisnis/Stefanus Arief Setiaji

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Saham Amerika Serikat dibuka menguat seiring dengan lonjakan saham sektor teknologi.

Pada pembukaan perdagangan Senin (22/3/2021) pukul 08.50 WIB, Dow Jones naik 0,09 persen menuju 32.656,15, S&P 500 Index meningkat 0,08 persen menjadi 3.916,1, dan Nasdaq naik 0,75 persen ke level 13.314,22.

Mengutip Bloomberg, saham teknologi memimpin kenaikan ekuitas AS dan saham Eropa karena penurunan imbal hasil Treasury memberikan penarik untuk saham. Pasar Turki anjlok setelah gubernur bank sentral digulingkan.

Nasdaq 100 naik sementara imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun dari level tertinggi dalam sekitar 14 bulan, tergelincir di bawah 1,70 persen. S&P 500 naik tipis. Pasar obligasi tetap menjadi fokus minggu ini di tengah serangkaian lelang dan langkah Federal Reserve untuk membiarkan pembebasan modal bank utama hilang.

Di pasar Eropa, keuntungan di bidang teknologi diimbangi oleh penurunan perusahaan perjalanan pada Indeks Stoxx 600. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengganti kepala bank sentral negara itu untuk ketiga kalinya dalam waktu kurang dari dua tahun, memicu penurunan lira lebih dari 9 persen. Dolar sedikit berubah dan minyak berfluktuasi setelah minggu terburuknya sejak Oktober.

Aksi jual Treasury minggu lalu berfungsi sebagai pengingat kuat bahwa investor tetap khawatir bahwa pemulihan ekonomi yang lebih kuat dapat memicu inflasi, meskipun ada komentar meyakinkan dari para pembuat kebijakan.

Pada saat yang sama, para pedagang bertaruh bahwa pertumbuhan akan meningkatkan keuntungan perusahaan karena vaksin bekerja untuk mengekang pandemi global.

"Kenaikan imbal hasil obligasi yang tidak teratur baru-baru ini akan tetap menjadi pengaruh paling signifikan pada pasar ekuitas dalam waktu dekat," tulis Tom Essaye, mantan pedagang Merrill Lynch yang mendirikan buletin "The Sevens Report", kepada kliennya. Namun, "tren stimulus, pertumbuhan ekonomi, dan vaksinasi tetap bullish untuk saham".

Ketua Fed Jerome Powell menegaskan dalam editorial Wall Street Journal bahwa bank sentral akan memberikan bantuan kepada perekonomian "selama dibutuhkan."

Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan dalam wawancara Bloomberg TV hari Minggu bahwa belum ada tanda-tanda tekanan inflasi yang tidak diinginkan.

Pengecualian bank sentral yang memungkinkan pemberi pinjaman untuk membebani Treasury dan deposito tanpa menyisihkan modal tambahan untuk menutupi kerugian akan berakhir pada 31 Maret. Regulator juga mengatakan pihaknya merencanakan perubahan lebih lanjut pada rasio leverage tambahan, atau SLR.

Ini adalah beberapa langkah utama di pasar keuangan:
Saham

Indeks S&P 500 naik 0,1% pada pukul 9:31 pagi waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 sedikit berubah.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 0,2%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI naik 0,1%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg sedikit berubah.
Euro menguat 0,2% menjadi $ 1,1927.
Pound Inggris turun 0,3% menjadi $ 1,3833.
Yen Jepang menguat 0,1% menjadi 108,77 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun turun empat basis poin menjadi 1,69%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman turun satu basis poin menjadi -0,31%.
Imbal hasil 10 tahun Inggris turun satu basis poin menjadi 0,82%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate sedikit berubah pada $ 61,40 per barel.
Emas melemah 0,7% menjadi $ 1,732.36 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street us treasury

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top