Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dear Investor, Pesan Lo Kheng Hong: Jangan Beli Saham Hanya karena Influencer!

Lo Kheng Hong berpesan jika investor ingin membeli saham, maka haruslah saham perusahaan yang dikenal dan telah diketahui fundamentalnya agar tidak menyesal nanti.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  22:12 WIB
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman
Investor saham yang dijuluki Warren Buffet Indonesia Lo Kheng Hong memaparkan materinya pada acara Mega Talkshow Investasi 2020 di Aula Barat Institut Teknologi Bandung (ITB), Bandung, Jawa Barat, Sabtu (7/3/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Investor senior Lo Kheng Hong turut memberikan wejangan kepada para investor saham terkait dengan tren influencer yang ramai berbagi unggahan mengenai investasi.

Dalam sebuah rekaman diskusi virtual bertajuk Prospek Investasi Saham di Bursa Efek Indonesia, yang berlangsung pada pekan ini, Lo Kheng Hong berpesan agar tidak membeli saham hanya karena influencer.

"Karena influencer, yang saya dengar membeli saham yang valuasinya sangat mahal. [Ada] influencer yang beli satu saham 162 kali PE, 110 kali, sangat mengerikan buat saya. Kasihan orang awam tidak mengerti," ujarnya.

Dia menyatakan khawatir banyak masyarakat yang membeli saham hanya karena ikut-ikutan, pasalnya sang influencer memiliki banyak follower di media sosial.

Lo Kheng Hong berpesan jika investor ingin membeli saham, maka haruslah saham perusahaan yang dikenal dan telah diketahui fundamentalnya agar tidak menyesal nanti.

"Jangan pernah membeli kucing dalam karung. Tuhan Maha Pengampun, bursa tidak kenal belas kasian, tidak kenal ampun pada apa yang dibeli," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Utama BEI Inarno Djajadi menyampaikan meskipun pandemi Covid-19 melanda negeri, lantai bursa justru kebanjiran investor baru. PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat saat ini ada 4,1 juta investor di pasar modal.

“Kemarin itu [17 Januari 2021], investor baru kita sudah menembus 4 juta. Jadi, bukan 3 juta, ini penambahan luar biasa. Bila kita flashback pada 2016 masih di bawah 1 juta, masih 894. Saat ini sudah 4 juta hampir 4,1 juta,” ungkap Inarno.

Lebih jauh dia menjelaskan, invesor aktif di bursa saham pada 2020 mencapai 94.000 per hari. Transaksi harian mencapai frekuensi tinggi pada Desember 2020.

Bahkan, puncak transaksi rata-rata pada 22 Desembar 2020 menembus 1,6 juta. “Kalau kita lihat hari-hari ini kita tercengang lagi. Kita saudah sampai 2 juta,” terangnya.

Inarno juga menyebutkan posisi pasar modal di Indonesia kian jauh meninggalkan negeri jiran. Sejak 2017 Indonesia mencatatkan transaksi harian tertinggi di antara negara Asean. Sebelum tahun itu, Thailand mencatatkan pemuncak.

Saat ini transaksi harian di Indonesia 619.000. Meninggalkan Thailand 496.000, Malaysia 401.000. “Singapura di bawah frekuensi kita jauh.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa efek indonesia investasi saham lo kheng hong Influencer
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top