Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Emiten Energi Grup Sinarmas Teken Perjanjian Pembiayaan Rp773 Miliar

PT Dian Swastatika Sentosa Tbk. (DSSA) akan menggunakan fasilitas pinjaman dari PT Indonesia Infrastructure Finance untuk mendukung modal kerja entitas anak.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 19 Desember 2020  |  16:45 WIB
Emiten Energi Grup Sinarmas Teken Perjanjian Pembiayaan Rp773 Miliar
Ilustrasi. Karyawan PT DSSP Power Kendari, salah satu anak usaha PT Dian Swastatika Sentosa Tbk di sektor kelistrikan. - dssa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten energi Grup Sinarmas PT Dian Swastatika Sentosa Tbk. (DSSA) meneken perjanjian fasilitas pembiayaan dengan PT Indonesia Infrastructure Finance, 

Dian Swastatika Sentosa melaporkan telah meneken perjanjian fasilitas pembiayaan dengan PT Indonesia Infrastructure Finance pada Jumat (18/12/2020). Tanda tangan dilakukan bersama dengan dua entitas anak, PT Eka Mas Republik dan PT Innovate Mas Indonesia, dengan plafon hingga Rp773,00 miliar dalam jangka waktu 7 tahun.

“Pembiayaan ini dijamin antara lain dengan aset perseroan dan entitas anak. Fasilitas ini akan digunakan antara lain untuk mendukung modal kerja entitas anak,” ujar Sekretaris Perusahaan Dian Swastatika Sentosa Susan Chandra dalam surat kepada Otoritas Jasa Keuangan yang dikutip, Sabtu (19/12/2020).

Susan menggarisbawahi dampak fasilitas pembiayaan terhadap keuangan perseroan. Menurutnya, rasio utang terhadap ekuitas perseroan meningkat sekitar 3 persen.

Berdasarkan catatan Bisnis, perseroan memiliki dua proyek pembangunan Independent Power Producer (IPP) PLTU yaitu, Kalteng-1 berkapasitas dan Kalteng-3 berkapasitas 2 x 100 MW yang tengah dikebut untuk dirampungkan tahun ini.

Sampai dengan 31 Desember 2019, progres pembangunan IPP Kalteng-1 sudah mencapai 98 persen, sedangkan untuk proyek IPP Kalteng-3 saat ini sudah dalam tahap penyelesaian pembangunan dan menuju tahap persiapan operasi.

Selain dua proyek PLTU tersebut, emiten bersandi DSSA itu telah memiliki dua proyek pembangkit listrik lainnya yaitu IPP PLTU Sumsel-5 berkapasitas 2X150 MW yang telah beroperasi pada Desember 2016 dan IPP PLTU Kendari-3 berkapasitas 2X50 MW yang telah beroperasi pada Oktober 2019.

Pasokan batu bara yang dibutuhkan oleh seluruh PLTU milik perseroan akan berasal dari kombinasi pihak internal dan eksternal.

Kebutuhan batu bara terbesar dimiliki oleh IPP PLTU Sumsel-5, yaitu sekitar 2 juta ton per tahun sedangkan IPP PLTU Kalteng-1 butuh sekitar 1,5 juta ton per tahun, dan IPP PLTU Kendari-3 sekitar 500.000 ton per tahun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN kredit orang terkaya sinarmas Kinerja Emiten
Editor : M. Nurhadi Pratomo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top