Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Delapan Risiko Besar bagi Pasar Saham di 2021 Versi Standard Chartered

Berikut ini adalah ramalan risiko pasar saham yang mungkin bisa terjadi pada tahun 2021.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Desember 2020  |  15:19 WIB
Trader di lantai bursa New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS pada 3 Mei 2019./ REUTERS - Brendan McDermid
Trader di lantai bursa New York Stock Exchange (NYSE) di New York, AS pada 3 Mei 2019./ REUTERS - Brendan McDermid

Bisnis.com, JAKARTA - Kejutan apa yang menanti pasar di tahun depan. Standard Chartered Plc merilis sejumlah potensi risiko yang kemungkinan akan mengguncang pasar pada 2021.

Menurut kepala penelitian global Standard Chartered Eric Robertsen, demokrat memenangkan kendali Senat, penghentian AS-China mendorong reli yuan menjadi 6 versus dolar, atau minyak jatuh ke US$20 per barel karena pecahnya OPEC adalah sejumlah peristiwa "tidak mungkin" yang dapat mengubah pasar.

Investor telah menemukan beberapa konsensus tentang pemulihan dalam pertumbuhan dan inflasi menjelang tahun baru, mendorong kurva imbal hasil global yang lebih curam, reli obligasi perusahaan dan penurunan dolar AS.

Dengan demikian, pukulan terbesar adalah kemunduran dalam pemberian vaksin.

"Dengan beberapa ukuran perdagangan risiko kembali ke posisi terendah sebelum Covid, konsensus 'refleksi' tampaknya sangat rentan terhadap berita buruk," katanya dilansir Bloomberg, Selasa (15/12/2020).

Berikut penghitungan terbaru dari risiko terbesar untuk tahun depan.

1. Demokrat memenangkan kursi Georgia untuk mengambil Senat AS

Partai Demokrat memprakarsai agenda legislatif untuk menaikkan pajak dan perubahan regulasi yang menargetkan sektor teknologi

Dampaknya, saham teknologi anjlok dan imbal hasil Treasury AS melonjak karena kekhawatiran pasokan.

2. AS dan China menemukan kesamaan

China setuju untuk membiarkan mata uangnya terapresiasi dalam upaya untuk meningkatkan daya beli bagi perusahaan dan konsumennya.

Dampaknya, dolar terhadap yuan turun menjadi 6,00.

3. Stimulus moneter dan fiskal mendorong pemulihan terkuat dalam satu abad.

Ingin mendapatkan keuntungan dalam aset nyata, investor dan pedagang mengalihkan jumlah modal yang meningkat ke pasar seperti tembaga. Dampaknya tembaga bisa naik 50 persen.

4. Perpecahan OPEC

Untuk menutup keuangan fiskal, eksportir minyak meninggalkan kuota pasokan dan kerjasama OPEC runtuh. Dampaknya harga minyak jatuh kembali ke US$20 per barel.

5. Harapan stimulus fiskal Eropa pupus

Kemampuan Bank Sentral Eropa untuk mendukung pemulihan semakin dipertanyakan dengan tingkat kebijakan nol dan neraca mendekati 100 persen dari PDB. Dampaknya, euro terhadap dolar bisa jatuh ke 1,06 pada pertengahan tahun.

6. Menteri Keuangan AS mengabaikan kebijakan dolar yang kuat

Ketika Kongres gagal untuk bekerja sama dalam paket fiskal, Menteri Keuangan terpilih Janet Yellen berbicara tentang penurunan dolar untuk meringankan kondisi keuangan. Dampaknya dolar akan jatuh 15 persen.

7. Gagal bayar utang pasar berkembang dan penurunan peringkat negara

Default utang perusahaan dimulai perlahan dan kemudian mengalir ke entitas yang disponsori negara yang mengarah ke penurunan peringkat. Dampaknya ekuitas pasar berkembang turun 30 persen pada kuartal kedua, tahun terburuk sejak 2013.

8. Presiden AS Biden mundur

Frustrasi karena gagal menjembatani kesenjangan antara Partai Republik dan Demokrat, dan di bawah tekanan dari protes yang memuncak dan kerusuhan sosial, Biden mengundurkan diri untuk mendukung Wakil Presiden Kamala Harris. Dampaknya koreksi tajam pada ekuitas AS, spread kredit melebar, dan penurunan dolar semakin cepat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi china bursa saham standard chartered pasar global

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top